Perbedaan Listrik Fasa Netral dan Ground

Ketahui, Perbedaan Listrik Fasa Netral dan Ground : Pembahasan Lengkap

Posted on

Empat Pilar – Ketahui, Perbedaan Listrik Fasa Netral dan Ground : Pembahasan Lengkap. Listrik adalah salah satu kebutuhan penting dalam kehidupan sehari-hari kita. Namun, bagi banyak orang, konsep listrik seringkali membingungkan.

Salah satu konsep yang sering membingungkan adalah perbedaan antara listrik fasa netral dan ground. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi perbedaan antara kedua konsep tersebut dan pentingnya memahami keduanya.

Sebelum kita masuk ke dalam Perbedaan Listrik Fasa Netral dan Ground, penting untuk mengenal konsep dasar sistem listrik. Sistem listrik biasanya melibatkan tiga elemen penting: fasa, netral, dan ground.

Meskipun mereka mungkin tampak sama bagi orang awam, mereka memiliki peran yang berbeda dalam sistem listrik dan sangat penting untuk beroperasi secara aman dan efisien.

Simbol Fasa, Netral & Ground pada Gambar Diagram Satu Garis

Mengacu pada PUIL 2011, simbol untuk Fasa, Netra, dan Ground pada gambar diagram satu garis adalah:

Dalam buku pemasangan listrik, Anda tidak akan menjumpai kabel berwarna hitam, biru, dan hijau-kuning. Yang ditemukan adalah simbol berupa potongan garis seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas.

Apa itu Fasa Netral dan Ground ?

Sebelum memahami Perbedaan Listrik Fasa Netral dan Ground, nah ada pengertian mengenai Fasa, netral, dan ground/arde adalah istilah yang digunakan untuk membedakan fungsi kabel dalam instalasi listrik rumah.

Ketiga jenis kabel ini umumnya berjalan seiring dalam instalasi, kecuali ground yang hanya beriringan dengan instalasi stop kontak.

Karena ketiganya harus berjalan bersama dan menuju komponen yang sama, penting bagi kita sebagai pemasang kabel untuk dapat membedakan fasa, netral, dan ground karena fungsi masing-masing berbeda.

Jika kita salah menghubungkan kabel fasa, netral, dan ground dalam instalasi, kemungkinan besar instalasi tidak akan berfungsi dengan baik, bahkan dalam kasus terburuk dapat menyebabkan korsleting.

Memahami perbedaan antara Fasa, Netral, dan Ground dalam instalasi listrik adalah hal yang sangat penting. Berikut adalah penjelasan lebih mendalam:

1. Fasa

Fasa adalah jalur kabel yang mengalirkan arus listrik dari sumber (seperti PLN) ke perangkat listrik. Tidak seperti netral dan ground, fasa adalah kabel yang bertegangan. Hal ini bisa dikenali dengan menggunakan testpen.

Jika Kalian mencoba mengukur kabel fasa dengan testpen, maka ujung testpen akan menyala menunjukkan adanya aliran listrik.

Dalam pemasangan instalasi listrik, perlu diperhatikan warna kabel yang sesuai dengan stKalianr. Menurut Peraturan Umum Instalasi Listrik (PUIL) 2011, warna kabel fasa adalah hitam untuk L1, coklat untuk L2, dan abu-abu untuk L3.

Warna-warna ini digunakan untuk sistem tiga fasa yang umumnya digunakan oleh industri. Sementara itu, untuk keperluan rumah tangga yang biasanya hanya membutuhkan satu fasa, PLN akan menyediakan salah satu dari tiga fasa tersebut.

2. Netral

Netral adalah kabel yang berfungsi sebagai pengembalian arus listrik dari perangkat listrik kembali ke sumber. Berbeda dengan fasa, netral tidak bertegangan. Hal ini dapat dikenali dengan tidak menyala atau tidak adanya api ketika diukur dengan testpen.

Menurut PUIL 2011, warna kabel netral adalah biru. Pemilihan warna ini bertujuan untuk memudahkan identifikasi dan menghindari kesalahan dalam pemasangan instalasi listrik.

3. Grounding

Grounding, atau pentanahan, adalah proses penghubungan secara langsung dengan permukaan bumi. Kabel grounding berfungsi untuk melindungi perangkat listrik dan penggunanya dari lonjakan tegangan atau kebocoran listrik. Sama seperti netral, grounding tidak bertegangan.

PUIL 2011 menetapkan warna kabel grounding adalah hijau-kuning. Ini penting untuk membedakan dengan kabel lain dan memastikan bahwa grounding telah dipasang dengan benar.

Baca Juga :  Berapa Biaya Beban (Abodemen) Listrik 5500 Watt?

Maka dari itu, penting untuk memahami perbedaan antara fasa, netral, dan ground agar dapat memasang dan mengoperasikan instalasi listrik dengan aman dan benar.

Selalu pastikan bahwa kabel listrik terpasang dengan benar dan sesuai dengan stKalianr yang telah ditentukan.

Perbedaan Kabel Instalasi Listrik (Fasa, Netral, Arde) Saat Hendak Memasang Instalasi Listrik

Berikut ini adalah beberapa metode untuk membedakan kabel-kabel pada instalasi listrik rumah maupun gedung sebelum melakukan instalasi listrik:

1. Pembedaan Berdasarkan Warna Kabel

Metode pertama adalah membedakan kabel berdasarkan warnanya. Berikut ini adalah standar pemilihan warna kabel yang benar:

  • Kabel Fase: menggunakan kabel berwarna Merah, Hitam, Coklat, Abu-abu, atau warna selain Biru, Hijau, atau Kuning-Hijau.
  • Kabel Netral: menggunakan kabel berwarna Biru.
  • Kabel Arde: menggunakan kabel berwarna Kuning-Hijau.

Pembedaan warna kabel di atas mengacu pada standar terbaru. Namun, saat ini masih banyak yang menggunakan standar pemilihan warna yang lama. Berikut ini adalah pembedaan warna pada kabel-kabel tersebut menurut standar lama:

  • Kabel Fase: menggunakan kabel berwarna Merah, Kuning, atau Biru.
  • Kabel Netral: menggunakan kabel berwarna Hitam.
  • Kabel Arde: menggunakan kabel berwarna Kuning-Hijau.

2. Pembedaan Berdasarkan Ukuran Kabel

Pada instalasi listrik rumah maupun gedung, kabel fasa dan kabel netral dapat dibedakan berdasarkan ukurannya. Kabel fasa memiliki ukuran yang lebih besar daripada kabel netral. Kabel arde memiliki ukuran yang sama dengan kabel fasa, namun kabel arde memiliki dua warna yaitu hijau dan kuning yang berbeda dengan kabel fasa.

3. Memberi Garis atau Jepitan pada Ujung Kabel

Metode terakhir adalah memberikan garis atau menjepit ujung kabel sedikit menggunakan tang. Metode ini sering dilakukan oleh para teknisi jika kabel tidak dapat dibedakan berdasarkan ukuran atau warnanya. Berikut adalah perbedaan jumlah garis atau jepitan yang diberikan pada masing-masing kabel:

  • Kabel Netral: Tidak ada garis/jepitan.
  • Kabel Fase: Satu garis/jepitan.
  • Kabel Fase ke Lampu: Dua garis/jepitan, dan seterusnya.

Metode ini tetap perlu dilakukan meskipun kabel memiliki warna yang berbeda. Hal ini bertujuan untuk membedakan ujung dan pangkal kabel saat dimasukkan ke dalam pipa-pipa.

Perbedaan Kabel Instalasi Listrik (Fasa, Netral, Arde) Saat Sudah Terpasang Instalasi Listrik

Masih dalam pembahasan Perbedaan Listrik Fasa Netral dan Ground, nah berikut ini beberapa cara membedakan kabel instalasi listrik rumah maupun gedung apabila telah dilakukan instalasi listrik yaitu:

1. Melihat Warna Kabel

Pada instalasi listrik yang telah dipasang kita tidak kesulitan dalam membedakan kabel – kabelnya karena dapat melihat dari warna – warna kabel yang sudah dijelaskan seperti yang sebelumnya.

2. Menggunakan Testpen

Berikut ini adalah cara mudah untuk membedakan kabel menggunakan tespen dengan langkah-langkah sebagai berikut:

  • Pastikan MCB utama dalam posisi menyala.
  • Tespen akan menyala jika digunakan pada kabel fasa.
  • Tespen tidak akan menyala jika digunakan pada kabel netral.
  • Tespen juga tidak akan menyala jika digunakan pada kabel arde.

Terkadang, kabel netral dan kabel arde tidak menunjukkan respons saat diuji menggunakan tespen. Untuk membedakannya, Anda dapat menggunakan cara berikut:

  1. Telusuri pangkal kabel.
  2. Kabel netral berasal dari sumber listrik (PLN atau Genset).
  3. Kabel arde adalah jalur terpisah yang tidak berasal dari sumber listrik (PLN atau Genset). Pangkal kabel arde terhubung dengan tanah, dan ujungnya terpasang ke terminal arde pada setiap stopkontak.

Selain itu, ada cara lain menggunakan alat pengukur multi tester (AVO meter) dengan langkah-langkah sebagai berikut:

  • Gunakan multi tester dan atur pengukurannya pada x 1 Ohm (hambatan). Satu ujung probe dihubungkan ke ujung kabel, dan probe lainnya dihubungkan ke tanah.
  • Jika jarum pengukur multi tester bergerak ke kanan, itu menunjukkan bahwa kabel tersebut adalah kabel arde. Jika jarum tidak bergerak, maka kabel tersebut adalah kabel netral.
  • Jika setelah mengukur kedua kabel, jarum pengukur multi tester tidak bergerak, itu berarti kabel arde tidak terhubung dengan tanah.

Penutup

Dalam rangkuman, dapat kita pahami bahwa Perbedaan Listrik Fasa Netral dan Ground sangatlah penting untuk diketahui dan dimengerti, terutama bagi mereka yang bekerja di bidang listrik.

Fasa adalah bagian dari sistem AC yang menghasilkan arus dan tegangan, netral adalah jalur kembali bagi arus listrik, dan ground adalah sistem pengaman yang melindungi kita dari risiko kejut listrik.

Baca Juga :  Arti Loss Listrik PLN dan Cara Loss Listrik PLN

Fasa, netral, dan ground memiliki peran yang berbeda-beda namun saling terkait dalam sebuah sistem kelistrikan.

Keseimbangan di antara ketiganya sangat penting untuk menciptakan sistem listrik yang aman dan efisien. Kita harus selalu ingat bahwa pengetahuan yang baik tentang perbedaan ini tidak hanya berlaku untuk keamanan pribadi, tetapi juga untuk keamanan dan kesejahteraan umum.

Semoga artikel dari empatpilar.com mengenai Perbedaan Listrik Fasa Netral dan Ground ini, semoga dapat menjadi referensi yang bermanfaat bagi Kalian. Selalu berhati-hati dalam berurusan dengan listrik dan pastikan untuk selalu mengikuti standar keselamatan yang berlaku. Kata Pencarian Terpopulersimbol fasa pada listrik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *