Apa Itu RPC

Apa Itu RPC dan Cara Kerja : Kelebihan, Kekurangan dan Jenisnya

Posted on

Empat Pilar – Apa Itu RPC dan Cara Kerja : Kelebihan, Kekurangan dan Jenisnya. Apa Itu RPC dan Cara Kerja: Kelebihan, Kekurangan dan Jenisnya merupakan topik yang menarik untuk dibahas. Bagi kamu yang ingin tahu lebih jauh tentang teknologi Remote Procedure Call (RPC), simak ulasan lengkapnya di sini.

Dalam artikel ini, kita akan membahas secara mendalam tentang apa itu RPC, cara kerjanya, kelebihan, kekurangan, dan jenis-jenisnya yang perlu kamu ketahui.

Apa Itu RPC

RPC atau Remote Procedure Call adalah sebuah protokol komunikasi perangkat lunak yang memungkinkan suatu program untuk meminta layanan dari program yang terletak di komputer lain dalam jaringan, tanpa harus memahami detail jaringan.

RPC digunakan untuk memanggil proses pada sistem jarak jauh, seperti pada sistem lokal. Panggilan prosedur ini juga dikenal sebagai panggilan fungsi atau panggilan subrutin.

RPC menggunakan model client-server, dimana program yang meminta layanan disebut sebagai klien, dan program penyedia layanan disebut sebagai server.

Seperti halnya pada panggilan prosedur lokal, RPC adalah operasi sinkronisasi yang membutuhkan program yang meminta untuk ditangguhkan sampai hasil prosedur jarak jauh dikembalikan.

Namun, penggunaan proses ringan atau utas yang berbagi ruang alamat yang sama memungkinkan beberapa RPC dapat dilakukan secara bersamaan.

Bahasa definisi antarmuka atau IDL (Interface Definition Language) sering digunakan pada perangkat lunak Panggilan Prosedur Jarak Jauh.

IDL adalah sebuah bahasa spesifikasi yang digunakan untuk menjelaskan antarmuka pemrograman aplikasi (API) pada komponen perangkat lunak.

Dalam hal ini, IDL berfungsi sebagai jembatan antara mesin pada kedua ujung tautan yang mungkin menggunakan sistem operasi (OS) dan bahasa komputer yang berbeda.

Cara Kerja RPC

Setelah memahami Apa Itu RPC, selanjutnya setiap kali sebuah prosedur dipanggil dalam RPC, proses tersebut harus terkoneksi dengan server remote dengan mengirimkan semua parameter yang diperlukan, menunggu balasan dari server, melakukan proses, dan kemudian selesai.

Proses ini juga dikenal sebagai stub pada sisi klien. Di sisi server, stub adalah proses yang menunggu setiap pesan yang berisi permintaan terkait prosedur tertentu.

Diagram di atas menggambarkan alur eksekusi dalam proses RPC. Berikut adalah diagram yang menjelaskan secara rinci proses yang terjadi pada klien dan server dalam eksekusi suatu prosedur RPC.

Cara Kerja RPC

Penjelasan:

  • Langkah 1 – RPC terdiri dari program klien yang disebut stub prosedur yang terhubung dengan ruang alamatnya sendiri. Parameter diteruskan dengan cara biasa. Klien tidak mengetahui atau memperhatikan sesuatu yang tidak biasa tentang panggilan ini karena ini adalah panggilan lokal.
  • Langkah 2 – Kemudian, stub klien mengumpulkan parameter dan mengemasnya ke dalam pesan. Proses ini disebut marshalling parameter. Setelah pesan dibangun, pesan tersebut diberikan ke lapisan transport untuk ditransmisikan.
  • Langkah 3 – Pada sistem LAN tanpa koneksi, entitas transport menambahkan header ke pesan dan mengirimkannya ke jaringan. Sedangkan pada WAN, transmisi sebenarnya sedikit lebih rumit.
  • Langkah 4 – Setelah pesan tiba di sisi server, entitas transportasi akan meneruskannya ke stub server, dan kemudian stub tersebut akan membongkar parameter tersebut.
  • Langkah 5 – Stub server kemudian akan memanggil prosedur server, melewati parameter dengan cara standar. Prosedur server tidak memiliki cara untuk mengatakan bahwa ia diaktifkan dari jarak jauh karena pemanggil langsungnya adalah prosedur lokal yang mematuhi semua aturan standar. Hanya stub yang tahu bahwa ada sesuatu yang aneh terjadi.
  • Langkah 6 – Setelah menyelesaikan tugasnya, prosedur server kembali dengan cara yang sama seperti prosedur lain yang dikembalikan saat selesai. Kemudian mengembalikan hasil ke pemanggil.
  • Langkah 7 – Stub server menyusun hasil menjadi pesan dan menyerahkannya pada antarmuka transportasi, mungkin dengan melakukan panggilan sistem, seperti pada langkah 2.
  • Langkah 8 – Kemudian, balasan kembali ke mesin klien.
  • Langkah 9 – Setelah menerima balasan, pesan tersebut diserahkan ke stub klien. Akhirnya, stub klien kembali ke pemanggilnya, prosedur klien.
  • Langkah 10 – Setiap nilai yang dikembalikan oleh server diberikan kepada klien.
Baca Juga :  Cara Unblock IP Internet dengan Mudah

Proses yang disebutkan sebelumnya akan dilakukan secara berulang (rekursif) dalam eksekusi RPC pada sistem remote. Sebagai contoh, aplikasi yang menggunakan teknik RPC (Remote Procedure Call) adalah putty yang digunakan untuk melakukan SSH.

Kelebihan RPC

Setelah mengetahui Apa Itu RPC, berikutnya adalah beberapa kelebihan dari RPC:

  • Relatif mudah digunakan.
  • Pemanggilan remote procedure tidak jauh berbeda dengan pemanggilan local procedure. Sehingga, pemrogram dapat berkonsentrasi pada logika software, tanpa harus memikirkan detail tingkat rendah seperti soket, marshalling, dan unmarshalling.
  • Robust (handal).
  • Sejak tahun 1980-an, RPC telah banyak digunakan dalam pengembangan aplikasi mission-critical yang membutuhkan skalabilitas, toleransi kesalahan, dan keandalan.

Kelemahan RPC

Berikut adalah beberapa kelemahan dari RPC:

  • Tidak fleksibel terhadap perubahan.
  • Hubungan statis antara klien dan server pada saat runtime.
  • Berdasarkan pemrograman prosedural/struktural yang ketinggalan zaman dibandingkan dengan pemrograman berorientasi objek.
  • Kurangnya transparansi lokasi.
  • Misalnya, pemrogram hanya dapat melakukan “pass by value” dan tidak dapat melakukan “pass by reference”.
  • Komunikasi hanya dapat dilakukan antara satu klien dan satu server (satu lawan satu pada satu waktu).
  • Komunikasi antara satu klien dan beberapa server memerlukan beberapa koneksi yang terpisah.

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa Remote Procedure Call (RPC) adalah metode yang memungkinkan akses ke prosedur yang berada di komputer lain.

Untuk dapat melakukannya, server harus menyediakan layanan remote procedure.

Jenis RPC

Sudah memahami Apa Itu RPC ? Selanjutnya terdapat beberapa model RPC dan implementasi komputasi terdistribusi yang populer, salah satunya adalah Lingkungan Komputasi Terdistribusi (DCE) dari Open Software Foundation (OSF).

Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) mendefinisikan RPC dalam Spesifikasi Panggilan Prosedur Jarak Jauh ISO, ISO/IEC CD 11578 N6561, ISO/IEC, November 1991.

Contoh konfigurasi RPC meliputi:

  • Metode operasi normal di mana klien membuat panggilan dan menunggu sampai server mengembalikan balasan.
  • Klien membuat panggilan dan melanjutkan pemrosesannya sendiri. Server tidak memberikan jawaban.
  • Fasilitas untuk mengirim beberapa panggilan nonblocking klien dalam satu batch.
  • Klien RPC memiliki fasilitas siaran, yaitu, mereka dapat mengirim pesan ke banyak server dan kemudian menerima semua balasan yang dihasilkan.
  • Klien membuat panggilan klien/server nonblocking; server memberi sinyal panggilan selesai dengan memanggil prosedur yang terkait dengan klien.

RPC mencakup lapisan transport dan lapisan aplikasi dalam model komunikasi jaringan Open Systems Interconnection (OSI). RPC memudahkan pengembangan aplikasi yang mencakup banyak program yang didistribusikan dalam jaringan.

Metode alternatif untuk komunikasi client-server termasuk antrian pesan dan Komunikasi Program-ke-Program (APPC) IBM.

Aplikasi RPC

Selanjutnya setelah mengetahui Apa Itu RPC ? ada beberapa aplikasi RPC antara lain:

  • Layanan Active Directory di Windows menggunakan protokol ini.
  • Sebagian besar terminal MMC (Microsoft Management Console) juga menggunakan protokol ini.
  • Banyak komponen DCOM (Distributed Component Object Model) didasarkan pada RPC.
  • Beberapa utilitas seperti “Manajemen Komputer Windows”, “editor registri”, dan sebagainya memungkinkan pengguna untuk terhubung ke sistem secara remote. Ini juga menggunakan protokol RPC.

Fitur Dalam RPC

Berikut adalah beberapa fitur dalam RPC:

1. Batching Calls

Fitur Batching calls memungkinkan klien untuk mengirim panggilan message ke server dalam jumlah besar secara berurutan.

2. Broadcasting Call

Fitur Broadcasting memungkinkan klien untuk mengirim paket data ke jaringan dan menunggu balasan dari jaringan. Fitur ini menggunakan protokol berbasis paket data seperti UDP/IP sebagai mediumnya. Broadcast RPC membutuhkan layanan port mapper RPC untuk mengimplementasikan fungsinya.

3. Callback Procedures

Fitur Callback memungkinkan server untuk bertindak sebagai klien dan melakukan RPC callback ke proses yang dijalankan oleh klien.

4. Select Subrutin

Fitur ini akan memeriksa deskripsi dari suatu file dan message dalam antrian untuk melihat apakah mereka siap untuk dibaca (diterima) atau ditulis (dikirim), atau mereka dalam kondisi ditahan sementara. Prosedur ini memungkinkan server untuk menginterupsi suatu aktivitas, memeriksa datanya, dan kemudian melanjutkan proses aktivitas tersebut.

Kesimpulan

Dalam kesimpulan Apa Itu RPC, RPC (Remote Procedure Call) merupakan teknologi yang memungkinkan komunikasi antara dua sistem yang terpisah, memfasilitasi pertukaran data dan eksekusi fungsi.

Baca Juga :  Pengertian, Fungsi, dan Cara Kerja Website : Pahami dengan Baik

Dengan berbagai kelebihan seperti fleksibilitas, kemudahan pengembangan, dan peningkatan efisiensi, RPC menjadi pilihan yang menarik bagi banyak pengembang.

Namun, ada juga kekurangan yang perlu diperhatikan, seperti potensi masalah keamanan dan ketergantungan pada konektivitas jaringan.

Selain itu, berbagai jenis RPC seperti XML-RPC, JSON-RPC, dan gRPC menawarkan solusi yang berbeda sesuai dengan kebutuhan spesifik proyek.

Oleh karena itu, penting bagi pengembang untuk memahami cara kerja masing-masing jenis dan mempertimbangkan kelebihan serta kekurangan mereka sebelum memilih teknologi yang paling sesuai.

Semoga artikel dari empatpilar.com mengenai Apa Itu RPC ini dapat membantu Kalian dalam memahami apa itu RPC dan cara kerjanya, serta memberikan gambaran tentang kelebihan, kekurangan, dan jenis-jenisnya.

Dengan mempertimbangkan semua informasi ini, diharapkan Kalian dapat membuat keputusan yang tepat dalam mengimplementasikan RPC pada proyek Kalian dan menciptakan solusi yang efisien, dan aman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *