Pengertian Pengaman Lebur

√ Pengertian Pengaman Lebur : Fungsi dan Cara Kerja Secara Lengkap

Posted on

Empat Pilar –Pengertian Pengaman Lebur : Fungsi dan Cara Kerja Secara Lengkap. Selamat datang pada artikel komprehensif ini mengenai “Pengertian Pengaman Lebur: Fungsi dan Cara Kerja Secara.”

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi definisi, fungsi, dan prinsip kerja Pengaman Lebur, sebuah komponen penting dalam berbagai industri.

Baik Kalian seorang profesional yang ingin meningkatkan pengetahuan Kalian maupun seseorang yang penasaran tentang kompleksitas Pengaman Lebur, artikel ini akan memberikan wawasan berharga bagi Kalian. Jadi, mari kita mulai menjelajahi dunia yang menarik dari Pengertian Pengaman Lebur: Fungsi dan Cara Kerja Secara!

Pengertian Pengaman Lebur

Pengaman lebur, yang juga dikenal sebagai sekering, adalah elemen pengaman yang beroperasi dengan cara melebur atau memotong aliran listrik saat arus yang melalui pengaman melebihi batas normalnya. Sesuai dengan istilah “lebur”, yaitu berarti melebur atau memotong aliran listrik.

Pengaman lebur tersusun dari kawat yang pendek dan tipis yang akan meleleh dan terputus saat dikenakan arus berlebih. Dengan terputusnya arus ini, arus listrik yang berlebih tersebut tidak akan masuk ke sistem perangkat listrik.

Komponen ini memiliki peranan yang sangat penting, oleh karena itu setiap rumah seharusnya memiliki pengaman ini. Sebab, korsleting bisa menyebabkan kebakaran jika arusnya tidak terputus.

Fungsi Pengaman Lebur

Pengaman lebur, atau biasa juga dikenal sebagai sekering, adalah perangkat penting dalam sistem listrik dan elektronik.

Setelah memahami Pengertian Pengaman Lebur, selanjutnya adalah penjelasan lebih lanjut mengenai fungsi dari pengaman lebur:

1. Melindungi Perangkat

Fungsi utama dari pengaman lebur adalah untuk melindungi perangkat elektronik dari kerusakan yang disebabkan oleh lonjakan arus yang tak terduga. Ini penting karena lonjakan arus yang tinggi dapat merusak komponen elektronik dan menimbulkan biaya perbaikan yang mahal.

2. Pencegahan Kebakaran

Dengan memutuskan aliran listrik saat terjadi lonjakan arus, pengaman lebur juga dapat mencegah terjadinya kebakaran yang bisa disebabkan oleh panas berlebih akibat lonjakan tersebut.

3. Perlindungan Terhadap Keselamatan Pengguna

Selain melindungi perangkat, pengaman lebur juga berfungsi melindungi pengguna dari risiko sengatan listrik. Jika ada masalah dalam rangkaian listrik, pengaman lebur akan ‘lebur’ atau ‘putus’, sehingga memutus aliran listrik dan mencegah pengguna dari sengatan listrik.

4. Mempertahankan Kinerja Sistem

Pengaman lebur juga memastikan bahwa sistem listrik dapat beroperasi dengan efisien dan aman. Dengan memutuskan aliran listrik saat terjadi gangguan, ini membantu mencegah kerusakan lebih lanjut pada sistem dan memungkinkan perbaikan segera dilakukan.

5. Menghemat Biaya

Dengan mencegah kerusakan pada perangkat, pengaman lebur juga membantu menghemat biaya perbaikan dan penggantian. Jika perangkat rusak karena lonjakan arus, biaya perbaikan atau penggantian bisa menjadi sangat tinggi. Oleh karena itu, penggunaan pengaman lebur adalah investasi yang bijaksana untuk melindungi perangkat Kalian.

Secara keseluruhan, pengaman lebur adalah perangkat yang sangat penting dalam sistem listrik. Meski sederhana, namun perannya sangat vital dalam melindungi perangkat dan pengguna dari berbagai risiko.

Prinsip Kerja Pengaman Lebur

Pengaman Lebur adalah sebuah perangkat pengaman instalasi listrik yang menggunakan metode “lebur” untuk memutus aliran arus listrik. Pengaman lebur ini juga dikenal sebagai sekering. Untuk penjelasan lebih rinci mengenai pengaman lebur, lihat gambar di bawah ini.

Gambar tersebut menunjukkan sebuah sekering atau pengaman lebur. Sekering ini dinamakan pengaman lebur karena kawat di dalamnya akan meleleh atau “lebur” jika terjadi hubung singkat, korsleting listrik, atau beban berlebih.

Seperti yang kita ketahui, ketika terjadi korsleting atau beban berlebih pada peralatan elektronik, terjadi lonjakan arus yang besar. Lonjakan arus ini menghasilkan panas yang menyebabkan kawat di dalam sekering meleleh atau “lebur”. Prinsip kerja pengaman lebur atau sekering adalah seperti itu.

Baca Juga :  Mengapa Resistensi Menjadi Panas? Ini Penjelasannya

Penyebab Korsleting Listrik

Hubung singkat atau yang biasa dikenal sebagai “korsleting listrik” merupakan suatu kejadian dalam sistem kelistrikan di mana terjadi lonjakan arus yang sangat besar.

Lonjakan arus ini dapat menyebabkan kerusakan pada peralatan elektronik, bahkan dalam kasus yang lebih parah, dapat memicu timbulnya percikan api. Jika percikan api ini dibiarkan, dapat menyebabkan kebakaran pada rumah atau gedung.

Oleh karena itu, percikan api merupakan penyebab utama terjadinya kebakaran saat terjadi korsleting listrik dalam instalasi listrik rumah atau gedung.

Penyebab korsleting listrik dapat bermacam-macam, antara lain:

1. Kabel fasa dan netral pada instalasi listrik yang terhubung satu sama lain.

Kita mengetahui bahwa listrik mengalir dari kutub positif (+) atau fasa ke kutub negatif (-) atau netral. Kedua kutub ini tidak boleh saling terhubung, karena dapat menyebabkan korsleting. Jika hal ini dibiarkan, dapat terjadi percikan api.

2. Kerusakan pada peralatan elektronik.

Kerusakan pada peralatan elektronik juga dapat menyebabkan korsleting listrik yang sangat berbahaya.

3. Beban berlebih.

Beban berlebih terjadi ketika aliran arus listrik melebihi kapasitas yang disediakan oleh pasokan listrik dari PLN. Misalnya, jika langganan listrik PLN kita adalah 450 Watt dengan 2 Ampere, maka jika kebutuhan listrik untuk peralatan elektronik melebihi 2 Ampere, itu dianggap sebagai beban berlebih.

Ketika terjadi gangguan atau kerusakan pada peralatan elektronik, daya yang dibutuhkan melebihi spesifikasi. Sebagai contoh, jika setrika memiliki spesifikasi daya sebesar 350 Watt, maka jika terjadi kerusakan pada setrika tersebut, daya yang dibutuhkan bisa menjadi 600 Watt, yang menyebabkan terjadinya beban berlebih.

Kesimpulan mengenai prinsip kerja pengaman lebur:

Pengaman lebur atau sekring adalah peralatan pengaman dalam instalasi listrik yang menggunakan metode lebur untuk memutus aliran listrik. Ketika terjadi hubung singkat, korsleting, atau beban berlebih, kawat pada sekring akan meleleh atau melebur sehingga aliran listrik terputus.

Tipe Pengaman Lebur

Tipe Pengaman Lebur adalah perangkat pengaman listrik yang berfungsi untuk memutuskan aliran listrik secara otomatis saat terjadi lonjakan arus yang berlebihan. Dalam hal ini, terdapat dua jenis pengaman lebur yang umum digunakan, yaitu tipe kawat lebur dan tipe tombol.

Tipe kawat lebur adalah tipe pengaman lebur yang paling umum dan paling lama digunakan. Komponen ini terdiri dari selembar kawat yang melebur (atau putus) ketika arus listrik yang melewatinya melebihi kapasitas yang dapat ditahan oleh kawat tersebut.

Ketika kawat tersebut melebur, maka arus listrik akan terputus dan menghentikan aliran listrik. Hal ini dapat mencegah kerusakan lebih lanjut pada perangkat listrik yang terhubung. Namun, pengaman lebur tipe kawat ini memiliki kelemahan, yaitu setelah melebur, pengguna harus mengganti kawat lebur tersebut dengan yang baru.

Sementara itu, pengaman lebur tipe tombol bekerja dengan prinsip yang sama, tetapi memiliki mekanisme reset yang memungkinkan pengguna untuk mengatur ulang pengaman tersebut tanpa perlu mengganti komponen.

Jadi, jika arus listrik melampaui kapasitas pengaman, maka tombol pada pengaman tersebut akan “memantul” atau terlempar, memutuskan aliran listrik. Pengguna kemudian hanya perlu menekan tombol tersebut kembali untuk mengatur ulang pengaman dan melanjutkan aliran listrik.

Dalam penggunaan sehari-hari, pengaman lebur tipe tombol lebih disukai karena praktis dan ekonomis. Pengaman tipe kawat, meskipun efektif, cenderung merepotkan dan memerlukan penggantian berkala, sehingga biaya operasionalnya lebih tinggi.

Kesimpulan

Penutup dari empatpilar.com, kita dapat mengulangi dan meringkas apa yang telah kita pelajari tentang Pengertian Pengaman Lebur, fungsi dan cara kerjanya.

Pengaman lebur atau fuse adalah alat pengaman yang bekerja berdasarkan prinsip meleburnya suatu logam saat arus yang mengalir melebihi batas maksimal yang dapat diterima oleh logam tersebut.

Dalam fungsi sehari-harinya, pengaman lebur berperan penting dalam mencegah terjadinya kerusakan pada alat-alat elektronik akibat over current atau lonjakan arus listrik.

Pengertian pengaman lebur, fungsi dan cara kerjanya yang telah kita bahas ini, semoga dapat meningkatkan pemahaman kita tentang pentingnya keberadaan alat ini dalam kehidupan sehari-hari.

Baca Juga :  Pengertian Gerbang Logika Dasar : Fungsi dan Jenisnya

Selalu pastikan penggunaan pengaman lebur pada instalasi listrik di rumah, kantor, atau tempat-tempat lainnya, agar kita bisa terhindar dari risiko kerusakan alat elektronik atau bahkan kebakaran akibat lonjakan arus listrik. Ingatlah bahwa pengetahuan adalah langkah pertama untuk keselamatan dan efisiensi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *