Cara Membuat Kontrol ATS (Automatic Transfer Switch)

Cara Membuat Kontrol ATS (Automatic Transfer Switch) : Panduan Mudah

Posted on

Empat Pilar – Cara Membuat Kontrol ATS (Automatic Transfer Switch) : Panduan Mudah. Pelajari cara membuat Kontrol ATS (Automatis Transfer Switch) dan memastikan pasokan listrik tak terputus untuk sistem kalian. Jelajahi panduan langkah demi langkah, tips dari para ahli, FAQ, dan banyak lagi dalam panduan komprehensif ini.

Di era digital saat ini, pasokan listrik yang konsisten sangat penting untuk berbagai aplikasi, mulai dari menjaga kenyamanan di rumah hingga memastikan operasi terus menerus sistem kritis di industri. Salah satu komponen kunci dalam mencapai pasokan listrik yang tidak terputus adalah Automatic Transfer Switch (ATS), atau dalam bahasa Indonesia, “Kontrol ATS (Automatis Transfer Switch)”. Dalam panduan ini, kita akan membahas proses membuat Kontrol ATS kalian sendiri, mencakup segala yang perlu kalian ketahui untuk mengoptimalkan pasokan listrik kalian. Mari kita mulai!

Kontrol ATS (Automatic Transfer Switch)

Sistem ATS/AMF memiliki peranan penting ketika pasokan listrik dari PLN terhenti akibat berbagai alasan, seperti perawatan, kekurangan daya selama musim kemarau, atau gangguan cuaca. ATS/AMF sangat dibutuhkan untuk menjaga ketersediaan listrik baik di rumah tangga maupun di industri.

Sebelum kita mengimplementasikan rangkaian ATS/AMF Genset Otomatis, mari kita pahami pengertian ATS dan AMF.

ATS (Automatic Transfer Switch) adalah sistem kontrol yang berfungsi secara otomatis mengganti sumber daya listrik dari satu sumber ke sumber lainnya. Proses perpindahan ini juga dikenal sebagai Automatic COS (Change Over Switch).

Sebagai contoh, ATS dapat digunakan untuk beralih dari PLN ke Genset ketika pasokan listrik dari PLN terputus.

Meskipun ATS dapat mengelola perpindahan sumber daya, Genset yang akan mengambil alih pasokan listrik sebagai pengganti PLN tidak akan aktif secara otomatis. Oleh karena itu, agar sistem ATS berfungsi secara otomatis, diperlukan juga sistem AMF.

Apa Pentingnya ATS?

ATS, atau Automatic Transfer Switch, adalah komponen kunci dalam sistem kelistrikan yang memiliki peran penting dalam memastikan kelancaran pasokan listrik pada berbagai jenis pengguna listrik. Pentingnya ATS dapat diuraikan sebagai berikut:

1. Ketersediaan Listrik yang Tak Terputus

ATS memungkinkan pengguna listrik untuk tetap terhubung dengan sumber daya listrik yang tersedia, entah itu dari jaringan listrik utama (misalnya PLN) atau dari sumber daya alternatif seperti genset. Hal ini memastikan bahwa aliran listrik tetap ada tanpa gangguan, sehingga menghindari kerugian akibat pemadaman listrik yang tiba-tiba.

2. Kenyamanan dan Kelancaran Operasional

Di sektor perhotelan, toko-toko, dan berbagai jenis usaha lainnya, ATS memainkan peran penting dalam menjaga kelancaran operasional. Tanpa ATS, pemadaman listrik bisa mengganggu operasi bisnis, menyebabkan kerugian transaksi, dan mengganggu kenyamanan pelanggan. Dengan adanya ATS, beralih dari sumber daya listrik utama ke sumber daya alternatif dapat dilakukan secara otomatis dan cepat, sehingga bisnis tetap berjalan tanpa hambatan.

3. Keandalan Sumber Daya Alternatif

Di industri-industri yang masih bergantung pada pasokan listrik dari PLN atau sumber daya eksternal, ATS mengoptimalkan keandalan sumber daya alternatif seperti genset. Ketika pasokan listrik dari PLN terputus, ATS akan segera mengalihkan pasokan ke genset, menjaga kelangsungan operasi tanpa interupsi yang berarti.

4. Perlindungan terhadap Kerusakan Peralatan

Ketika pasokan listrik kembali setelah pemadaman, ATS juga memainkan peran penting dalam melindungi peralatan elektronik dan listrik. Transisi yang lembut dari sumber daya alternatif kembali ke sumber daya utama membantu mencegah lonjakan listrik yang dapat merusak peralatan sensitif.

5. Kepastian dalam Pelayanan Publik

Instansi pelayanan seperti rumah sakit, pusat data, dan fasilitas penting lainnya mengandalkan ATS untuk menjaga kelancaran pelayanan mereka. Pemadaman listrik dapat memiliki konsekuensi serius dalam situasi seperti ini, dan ATS memberikan kepastian bahwa pasokan listrik akan tetap tersedia.

6. Kemudahan Penggunaan

ATS dirancang untuk beroperasi secara otomatis, yang berarti penggunaan listrik dari sumber daya yang tersedia menjadi lebih mudah dan efisien. Ini mengurangi beban kerja operator dan memastikan bahwa sumber daya listrik selalu tersedia ketika dibutuhkan.

Alat-Alat Untuk Membuat Automatic Transfer Switch

Sistem yang akan dibahas pada kesempatan ini adalah Automatic Transfer Switch (ATS) yang akan dibuat sesederhana mungkin atau dengan sistem semi otomatis yang sederhana.

Baca Juga :  Pengertian Solid State Relay (SSR) : Fungsi, Cara Kerja Secara Lengkap

Tentu saja, pembuatan ATS atau Automatic Transfer Switch memerlukan sejumlah peralatan dan bahan yang perlu disiapkan. Berikut adalah beberapa peralatan yang diperlukan:

  • Satu panel kontrol, ukurannya dapat disesuaikan dengan kebutuhan kalian sehingga semua komponen dapat terpasang di dalam panel tersebut. Ukuran rekomendasi adalah 20×30 cm.
  • Satu MCB 1 Fasa untuk sumber listrik dari PLN, pastikan ukuran MCB disesuaikan dengan daya yang tercatat pada kWh meter, mulai dari 2 A untuk kWh 450 VA hingga 10 A untuk kWh 2200 VA yang tertinggi.
  • Satu MCB 1 Fasa untuk sumber listrik dari genset atau PLTS. Ukuran MCB untuk genset ini harus disesuaikan dengan kapasitas genset tersebut. Sebagai contoh, jika genset memiliki daya 1000 VA, gunakan MCB 4 A.
  • Siapkan juga dua kontaktor magnetik untuk sumber listrik dari PLN dan genset. Pastikan bahwa rangkaian ini menggunakan kontaktor tanpa Overload Relay, karena MCB sudah berfungsi sebagai pembatas daya.
  • Satu Timer Omron H3CR A lengkap dengan soketnya.
  • Relai secukupnya yang akan digunakan sebagai tempat pemasangan kontaktor, MCB, dan Timer Omron H3CR A.
  • Siapkan juga jumlah kabel kontrol yang cukup untuk digunakan sebagai penghubung antara sumber arus listrik.
  • Pastikan untuk memiliki obeng dengan ujung plus dan minus, tang pengupas, dan pemotong lapisan kabel sebagai alat bantu yang diperlukan.

Cara Membuat Kontrol ATS (Automatic Transfer Switch)

Berikut ini adalah langkah-langkah untuk membuat Automatic Transfer Switch (ATS) yang sederhana, yang dapat digunakan dalam berbagai skala rumahan:

  1. Rakit Kontrol Panel
    Pertama-tama, mulailah dengan merakit kontrol panel. Pastikan semua komponen terpasang dengan baik hingga panel dapat dinyalakan. Hubungkan kontrol panel ke kontaktor yang digunakan untuk sumber listrik dari PLN. Ini akan menjadi langkah awal dalam mengendalikan aliran listrik dari PLN.
  2. Rakit MCB untuk PLN dan PLTS/Genset
    Selanjutnya, rakitlah MCB 1 Fasa untuk sumber listrik dari PLN. Pastikan MCB ini terpasang dengan benar dan sesuai dengan daya yang tercatat pada kWh meter. Lakukan hal yang sama untuk MCB 1 Fasa yang akan digunakan untuk sumber listrik dari PLTS atau genset. Pastikan ukuran MCB ini sesuai dengan kapasitas genset yang digunakan. Misalnya, jika genset memiliki daya 1000 VA, gunakan MCB 4 A.
  3. Potong Kabel Konektor
    Setelah kedua MCB 1 Fasa terpasang, potong kabel konektor secukupnya menggunakan tang. Pastikan panjangnya mencukupi untuk menghubungkan MCB ke panel kontrol dan sumber listrik.
  4. Sambungkan Kabel ke MCB
    Selanjutnya, sambungkan kabel yang telah dipotong ke masing-masing MCB 1 Fasa. Gunakan obeng dengan ujung plus untuk melakukan sambungan ini. Pastikan kabel terpasang dengan baik dan aman.
  5. Hubungkan Semua Komponen
    Setelah semua komponen telah dihubungkan dengan benar, ATS sederhana yang telah kalian buat siap digunakan.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, kalian dapat membuat ATS sederhana yang dapat mengalihkan pasokan listrik antara PLN dan PLTS/Genset dengan mudah. Pastikan untuk selalu berhati-hati dan mematuhi stkalianr keselamatan saat merakit dan menghubungkan komponen listrik.

Cara Kerja Panel ATS

Panel ATS (Automatic Transfer Switch) adalah sebuah perangkat penting dalam sistem distribusi listrik yang digunakan untuk mentransfer daya listrik dari sumber utama ke sumber cadangan secara otomatis. Cara kerja Panel ATS sangat vital dalam menjaga kelangsungan pasokan listrik yang stabil.

Berikut ini adalah penjelasan lebih rinci tentang bagaimana Panel ATS bekerja:

  • Pengaturan Mode Otomatis
    Sebelumnya, pengaturan Panel ATS harus diatur dalam kondisi otomatis (auto), bukan manual. Saat kondisi ini diaktifkan, Panel ATS akan siap untuk bekerja secara otomatis ketika ada kegagalan pasokan listrik dari sumber utama.
  • Deteksi Kegagalan Listrik
    Panel ATS memiliki sensor yang terhubung ke sumber listrik utama. Sensor ini memantau terus-menerus pasokan listrik dari sumber utama. Ketika sensor mendeteksi adanya gangguan atau kegagalan pada pasokan listrik dari sumber utama, seperti pemadaman listrik, Panel ATS akan segera merespons.
  • Komunikasi dengan Modul AMF
    Panel ATS akan mengirimkan sinyal kepada Modul AMF (Automatic Main Failure) untuk memerintahkan genset atau sumber cadangan lainnya untuk menyala secara otomatis. Modul AMF ini biasanya terhubung dan terintegrasi dengan genset. Genset adalah mesin pembangkit listrik cadangan yang akan mengambil alih pasokan listrik jika sumber utama mati.
  • Aktivasi Genset
    Setelah menerima sinyal dari Panel ATS, Modul AMF akan mengaktifkan genset dengan menghidupkan mesinnya. Genset akan mulai menghasilkan listrik secara otomatis, dan Panel ATS akan mengalihkan beban listrik dari sumber utama ke genset dengan cepat.
  • Pemantauan Kembali Pasokan Listrik Utama
    Setelah genset aktif, Panel ATS terus memantau pasokan listrik dari sumber utama. Begitu pasokan listrik dari sumber utama pulih dan stabil, Panel ATS akan mendeteksinya.
  • Transfer Kembali ke Sumber Utama
    Setelah pasokan listrik dari sumber utama pulih, Panel ATS akan mengirim sinyal untuk mematikan genset secara otomatis dan mengalihkan beban kembali ke sumber utama. Proses ini dilakukan secara halus dan otomatis untuk memastikan kelangsungan pasokan listrik yang stabil.

Dengan cara kerja yang otomatis dan cepat ini, Panel ATS menjaga kontinuitas pasokan listrik di berbagai lingkungan, termasuk perusahaan, perkantoran, dan bahkan di rumah jika diperlukan. Panel ATS adalah salah satu komponen kunci dalam sistem distribusi listrik yang dapat menghindari gangguan dan pemadaman listrik yang tidak diinginkan, serta menjaga keamanan dan kenyamanan penggunaan listrik.

Baca Juga :  Mengapa Resistensi Menjadi Panas? Ini Penjelasannya

Kesimpulan

Dalam kesimpulan dari empatpilar.com ini, memahami cara membuat kontrol ATS (Automatic Transfer Switch) adalah langkah penting untuk memastikan aliran listrik yang stabil dan berkesinambungan dalam berbagai situasi, terutama saat terjadi pemadaman atau gangguan pasokan listrik.

Dengan ATS, kalian bisa secara otomatis mengalihkan sumber daya listrik dari sumber utama ke sumber cadangan tanpa harus melakukannya secara manual, sehingga mengurangi risiko downtime dan memaksimalkan efisiensi operasional. Tentu saja, pembuatan kontrol ATS harus dilakukan dengan mempertimbangkan banyak faktor, termasuk jenis perangkat yang akan dihubungkan, kapasitas beban listrik, dan keamanan sistem secara keseluruhan.

Oleh karena itu, sangat disarankan untuk selalu berkonsultasi dengan ahli atau teknisi yang berpengalaman di bidang ini. Melalui pemahaman yang tepat dan penerapan yang cermat, ATS bisa menjadi solusi yang sangat berguna dan efisien untuk mengelola pasokan listrik kalian. Kata Pencarian Terpopulermembuat Ats di PLTS 1200wp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *