Cara Memasang MCB Tambahan

Cara Memasang MCB Tambahan Untuk Rumah dengan Aman dan Mudah

Posted on

Empat Pilar – Cara Memasang MCB Tambahan Untuk Rumah dengan Aman dan Mudah. Dalam artikel ini, kita akan memandu Kalian melalui langkah-langkah mendetail tentang Cara Memasang MCB Tambahan Untuk Rumah. Pelajari teknik dan trik yang tepat untuk menjamin instalasi yang aman dan efisien.

Berbicara tentang keamanan listrik di rumah, kita tidak bisa mengabaikan pentingnya MCB atau Miniature Circuit Breaker. Ini adalah perangkat yang sangat penting yang melindungi rangkaian listrik Kalian dari kerusakan yang disebabkan oleh beban berlebih atau hubungan pendek.

Dalam artikel ini, kita akan melihat cara memasang MCB tambahan untuk rumah Kalian. Kalian mungkin bertanya, “Kenapa saya membutuhkan MCB tambahan?” Jawabannya cukup sederhana. MCB tambahan memberi Kalian fleksibilitas untuk mengatur beban listrik Kalian lebih efisien.

Apa itu MCB?

MCB, yang dikenal juga sebagai Miniature Circuit Breaker, adalah elemen krusial dan penting dalam instalasi listrik rumah.

Dalam konteks instalasi listrik rumah, MCB biasanya dipasangkan pada kWh meter listrik PLN dan di dalam kotak MCB.

MCB berperan sebagai sistem pelindung dalam instalasi listrik ketika ada beban yang berlebih atau terjadi short circuit, atau yang dikenal juga dengan korsleting.

Komponen ini akan secara otomatis memutus sirkulasi arus listrik ketika beban melampaui kapasitas atau bila terjadi korsleting.

Proses pemutusan ini adalah prosedur keamanan yang ditujukan untuk mencegah insiden yang tak diinginkan, seperti kebakaran.

Untuk menjelaskan secara simpel, cara kerja MCB ini mirip dengan fungsi sekering sebagai alat pengaman.

Namun, perbedaannya terletak pada saat terjadi korsleting, sekering akan “mengorbankan diri” yang berarti Kalian harus menggantinya dengan yang baru jika ingin menghubungkan kembali aliran listrik.

Sementara itu, MCB dapat dengan mudah diaktifkan kembali setelah masalah tersebut diselesaikan.

3 Fungsi MCB pada Instalasi Listrik

Sebelum mengenal Cara Memasang MCB Tambahan, nah seperti yang sudah dijelaskan di atas, MCB ini memiliki fungsi dan peranan yang vital pada sistem kelistrikan di rumah Kalian.

Berikut ini beberapa fungsi MCB yang perlu Kalian ketahui:

1. Sebagai Pemutus Arus

Fungsi utama MCB pertama adalah untuk memutus aliran listrik sehingga pemilik rumah atau gedung dapat mematikan pasokan listrik.

Proses ini dapat dilakukan secara manual melalui sakelar toggle. Misalnya, ketika Kalian ingin melakukan perbaikan pada kabel dan perlu mematikan seluruh jaringan listrik, bukan hanya di satu titik, Kalian dapat mematikannya melalui sakelar toggle tersebut.

Seringkali, terdapat lebih dari satu MCB di dalam satu rumah atau gedung. Oleh karena itu, ketika ingin mematikan MCB secara manual, Kalian harus memahami jalur instalasi listrik dengan baik agar tidak terjadi kesalahan dalam mematikannya.

Selain itu, fungsi MCB ini juga dapat aktif secara otomatis. Biasanya, ketika rumah atau gedung mengalami beban listrik yang terlalu tinggi, MCB akan memutus aliran listrik tersebut secara otomatis untuk mencegah hal-hal yang berbahaya.

2. Menghindari Terjadinya Beban Berlebih (Overload)

MCB juga berfungsi untuk mencegah terjadinya beban berlebih (overload). Overload adalah kondisi ketika penggunaan tenaga listrik melebihi daya yang tersedia.

MCB dapat secara otomatis memutus aliran listrik ketika terjadi kelebihan beban ini.
Di dalam MCB terdapat komponen yang disebut bimetal. Tugas bimetal tersebut adalah mendeteksi terjadinya beban berlebih.

Ketika penggunaan daya listrik sudah melebihi kapasitasnya, komponen bimetal akan memanas karena aliran listrik yang berlebihan. Ketika panas, bimetal akan melengkung dan secara otomatis memutus aliran listrik.

3. Pengamanan Jika Terjadi Hubungan Arus Pendek (Short Circuit) atau Korsleting

Salah satu fungsi penting MCB adalah melindungi terhadap hubungan arus pendek (short circuit) atau korsleting yang dapat menyebabkan kebakaran.

MCB berperan sebagai pengaman yang secara otomatis memutus aliran listrik saat terjadi korsleting yang berpotensi menyebabkan percikan api.

Untuk fungsi ini, MCB dilengkapi dengan komponen trip magnetik yang berupa solenoid. Komponen ini akan bereaksi saat terjadi panas.

Namun, jika terjadi korsleting, panas yang dihasilkan biasanya sangat tinggi sehingga menimbulkan gaya magnet pada solenoid yang akan secara otomatis menarik sakelar dan memutus aliran listrik.

Baca Juga :  Ukuran Kabel Instalasi Listrik Rumah Standar PLN : Pahami dengan Baik

Perbedaan antara komponen trip magnetik dan bimetal terletak pada waktu reaksi. Bimetal akan melengkung dalam jangka waktu tertentu, sehingga tidak akan secara spontan memutus aliran listrik saat terjadi kelebihan beban.

Namun, komponen trip magnetik dapat bereaksi lebih cepat karena dalam situasi darurat saat terjadi korsleting, diperlukan reaksi yang cepat dan spontan.

Cara Baca Kode MCB

Sebelum memahami  Cara Memasang MCB Tambahan, penting untuk mengetahui kapasitas tegangan maksimal yang diperlukan. Ini karena jika kapasitas atau rentang tegangan tidak sesuai, kemungkinan terjadinya korsleting listrik akan meningkat.

Berikut ini adalah penjelasan mengenai beberapa kode yang ada pada MCB:

1. C60N

Kode ini mengindikasikan arus maksimal MCB, yang berarti memiliki daya 60A. Setiap pabrikan umumnya menampilkan angka ini untuk memudahkan konsumen dalam memilih MCB yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

2. 230-400 V

Kode ini mengacu pada rentang tegangan listrik yang dapat ditangani oleh MCB, yang berkisar antara 230 hingga 400 volt.

3. 6000A

Angka 6000A pada MCB menunjukkan kemampuan MCB dalam menahan arus listrik hingga 6000 ampere. Ini berarti jika arus listrik di rumah berada di bawah angka tersebut, MCB akan tetap aman dan tidak mengalami kerusakan.

Penting untuk memahami kode-kode ini agar dapat memilih MCB yang sesuai dengan kebutuhan dan menjaga keselamatan serta keKalianlan instalasi listrik di rumah.

Cara Memasang MCB Tambahan Untuk Rumah

Jika Kalian terlibat dalam bidang kelistrikan, tentunya penting untuk mengetahui bagaimana cara memasang MCB. Pemasangan MCB tambahan atau baru sebenarnya cukup mudah dan tidak rumit untuk dipelajari.

Setelah Kalian memahami tips memasang MCB, Kalian akan mampu memasang sendiri perangkat tersebut tanpa bantuan orang lain.

Seperti yang telah dibahas sebelumnya, pemasangan MCB sangat penting dilakukan. Tidak hanya untuk menjaga keamanan instalasi listrik, tetapi juga untuk mencegah terjadinya korsleting akibat beban listrik yang terlalu tinggi.

Selain MCB utama, disarankan untuk memasang beberapa saklar tambahan. Saat memasang MCB tambahan, sebaiknya perangkat tersebut dipasang untuk mewakili area listrik kecil di rumah.

Bagaimana cara memasang MCB tambahan di rumah? Berikut ini adalah informasi lengkapnya.

1. Cara Memasang MCB Ganda

Pemasangan MCB gKalian sering dilakukan di area rumah untuk memisahkan atau mengelompokkan arus listrik berdasarkan penggunaannya.

Bagaimana cara memasang MCB dengan 2 grup?

Berikut adalah langkah-langkah untuk memasang MCB dengan 2 grup:

  • Siapkan 2 MCB.
  • Persiapkan kabel 3 fase dengan ukuran 2,5 mm.
  • Siapkan kotak atau wadah MCB.
  • Pasang MCB secara berdekatan di dalam kotak atau wadah yang telah disiapkan sebelumnya.
  • Sambungkan kabel untuk arus input MCB.
  • Pasang juga kabel untuk output.
  • Pisahkan kabel antara grup 1 dan grup 2.
  • Hubungkan bagian input secara langsung ke kWh meter. Sedangkan bagian outputnya dihubungkan langsung ke beban.

Itulah tutorial tentang cara memasang MCB 2 pole. Kalian dapat mencobanya sendiri di rumah.

2. Cara Memasang MCB Sebagai Pengganti Sekring

Selain MCB, sekring juga sering digunakan dalam instalasi listrik sebagai perangkat pengaman. Namun, sebenarnya tidak masalah jika Kalian tidak menggunakan sekring.

Hal ini dikarenakan MCB sendiri sudah cukup berperan dalam melindungi dari kemungkinan korsleting.

Lalu, bagaimana cara memasang MCB sebagai pengganti sekring?

Berikut adalah langkah-langkah untuk memasang MCB sebagai pengganti sekring:

  • Matikan aliran listrik dari sumber utama.
  • Buka kotak sekring yang lama dan putuskan semua koneksi yang terhubung dengan sekring.
  • Setelah semua arus yang terhubung dengan sekring terputus, siapkan MCB yang baru.
  • Pasang kabel hitam pada MCB dan hubungkan tiga kabel tersebut.
  • Untuk keamanan, bungkus semua kabel dengan isolasi yang sesuai.
  • Pastikan aliran listrik berjalan lancar melalui MCB dengan menggunakan alat tespen.
  • Sekarang MCB siap digunakan.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, Kalian dapat memasang MCB sebagai pengganti sekring dengan mudah dan aman.

3. Cara Memasang MCB 3 Phase

Bagaimana, sekarang Kalian sudah mengetahui cara memasang MCB untuk instalasi 1 fase, bukan? Selanjutnya, kita akan membahas tentang cara memasang MCB untuk instalasi 3 fase.

Pada umumnya, banyak orang merasa lebih mudah memasang instalasi listrik 1 fase daripada instalasi listrik 3 fase. Hal ini karena instalasi 3 fase membutuhkan tingkat ketelitian dan kehati-hatian yang lebih tinggi dalam penanganannya.

Untuk memasang instalasi 3 fase, Kalian akan membutuhkan kabel jenis STRN. Kabel ini memiliki karakteristik sebagai berikut:

  1. Kabel R memiliki satu garis lurus.
  2. Kabel S memiliki dua garis lurus.
  3. Kabel T memiliki tiga garis lurus.
  4. Kabel N tidak memiliki garis lurus.

Berikut adalah langkah-langkah untuk membagi arus listrik menggunakan MCB pada instalasi 3 fase:

Baca Juga :  Cara Kerja Bel Listrik (Electric Bell) : Pengertian dan Rangkaian Komponennya

  • Pasang sepatu kabel pada ujung kabel STRN.
  • Gunakan baut untuk memasang plat konduktor pada instalasi listrik 3 fase.
  • Tempatkan kabel STRN pada panel kWh 3 fase.
  • Pasang ujung input kabel R pada lubang fase nomor 1, dan pasang ujung output kabel R pada lubang nomor 2.
  • Untuk kabel S, pasang input pada lubang nomor 3, dan output pada lubang nomor 4.
  • Lakukan hal yang sama untuk kabel T dan N. Input masing-masing kabel dimasukkan ke lubang dengan nomor ganjil, dan outputnya ditempatkan pada lubang dengan nomor genap.
  • Selanjutnya, sambungkan output dari kabel RST yang terhubung ke kWh meter ke MCB 3 fase.
  • Pastikan output kabel terpasang dengan baik pada plat kabel.
  • Terakhir, lanjutkan dengan memasang kotak panel.

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, Kalian dapat memasang MCB untuk instalasi 3 fase dengan baik. Penting untuk tetap berhati-hati dan teliti dalam melakukannya.

Penutup

Sekianlah pembahasan dari empatpilar.com mengenai cara memasang MCB tambahan untuk rumah. Semoga dengan informasi yang telah disampaikan, Kalian dapat mengaplikasikannya dengan baik dan benar.

Keselamatan harus selalu menjadi prioritas, oleh karena itu, jika Kalian merasa ragu atau tidak yakin dalam memasang MCB, jangan ragu untuk mencari bantuan dari profesional.

Ingatlah selalu bahwa pencegahan lebih baik dari pada penanganan setelah terjadi masalah. Selalu utamakan keamanan dan pastikan semua instalasi listrik di rumah Kalian berfungsi dengan baik.

Terima kasih sudah menyempatkan waktu untuk membaca artikel mengenai Cara Memasang MCB Tambahan ini, semoga bermanfaat. Kata Pencarian Terpopulerhttps://www empatpilar com/cara-memasang-mcb-tambahan/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *