Jenis-Jenis Engsel Pintu

Jenis-Jenis Engsel Pintu : dan Fungsinya Secara Lengkap

Posted on

Empat Pilar – Jenis-Jenis Engsel Pintu : dan Fungsinya Secara Lengkap. Ketika berbicara tentang pintu, salah satu komponen penting yang sering diabaikan adalah engsel. Engsel yang tepat dapat membuat perbedaan besar dalam cara pintu berfungsi dan melengkapi estetika keseluruhan. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi dunia “Jenis-Jenis Engsel Pintu.” Kami akan membahas berbagai pilihan engsel pintu, penggunaannya, dan memberikan wawasan berharga untuk membantu kalian membuat keputusan yang terinformasi untuk pintu kalian.

Apa Itu Engsel Pintu?

Engsel pintu adalah salah satu komponen penting dalam dunia konstruksi dan perabotan. Ini adalah elemen mekanis yang menghubungkan dua bagian padat, yaitu bingkai pintu dan daun pintu, memungkinkan mereka bergerak bersamaan dengan sudut tertentu.

Engsel ini biasanya terdiri dari dua bagian yang terhubung di satu titik pusat, sehingga memungkinkan pintu untuk membuka dan menutup dengan lancar. Ketika pintu dibuka, engsel memungkinkan bingkai pintu dan daun pintu untuk berputar satu sama lain, menciptakan gerakan yang diperlukan untuk membuka pintu. Engsel juga bertanggung jawab untuk menjaga pintu tetap pada posisinya dan mencegahnya jatuh atau bergoyang saat digunakan.

Tidak hanya terbatas pada pintu, engsel juga digunakan dalam berbagai aspek dalam konstruksi dan perabotan rumah tangga. Mereka ditemukan di jendela, gerbang, lemari, dan bahkan perangkat seperti kulkas. Engsel yang tepat memastikan bahwa semua pintu dan jendela dapat berfungsi dengan baik, memudahkan akses, serta memberikan keamanan dan kenyamanan.

Sebagai tambahan, engsel datang dalam berbagai desain dan bahan, seperti logam, plastik, atau kayu, yang dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan estetika dan fungsionalitas. Oleh karena itu, engsel pintu adalah salah satu elemen penting dalam dunia arsitektur dan desain interior yang seringkali diabaikan, tetapi memiliki peran krusial dalam memastikan segala sesuatu berjalan dengan lancar dalam sebuah bangunan atau rumah tangga.

Standar Ukuran Engsel

Agar dapat berfungsi dengan baik, maka ukuran alat ini harus disesuaikan dengan kebutuhan. Standar Ukuran Engsel

Agar engsel dapat berfungsi dengan optimal, sangat penting untuk menyesuaikan ukurannya dengan kebutuhan spesifik. Umumnya, dalam kasus engsel pintu, ukuran standar yang umum digunakan adalah sekitar 4 hingga 5 inci.

Biasanya, kontraktor dan arsitek akan merekomendasikan penggunaan engsel berukuran 5 inci untuk pintu dan jendela karena ukuran ini mampu menahan beban yang lebih besar. Dengan demikian, engsel ini akan memberikan kestabilan dan ketahanan yang diperlukan pada pintu dan jendela.

Apabila pintu memiliki ukuran standar dengan tinggi sekitar 210 hingga 220 cm dan lebar antara 80 hingga 90 cm, maka penggunaan dua engsel sudah cukup untuk menopang pintu dengan baik. Namun, jika tinggi pintu melebihi 220 cm, disarankan untuk memasang tiga buah engsel, di mana dua di bagian atas diletakkan dengan jarak yang lebih rapat. Hal ini akan memberikan dukungan ekstra dan mencegah pintu agar tidak terlalu terbebani pada satu titik.

Dalam aspek keamanan, engsel modern biasanya dilengkapi dengan kunci L yang membuatnya lebih sulit untuk dibongkar oleh pihak yang tidak sah, seperti pencuri. Ini adalah langkah penting dalam menjaga keamanan rumah atau bangunan Anda.

Meskipun ukuran alat pengait ini mungkin terlihat kecil, peran mereka dalam menjaga fungsi pintu dan jendela sangatlah vital. Mereka tidak hanya memberikan stabilitas, tetapi juga membantu melindungi rumah Anda dari potensi ancaman keamanan. Oleh karena itu, pemilihan dan pemasangan engsel yang sesuai dengan kebutuhan sangatlah penting untuk memastikan pintu dan jendela berfungsi dengan baik.

Baca Juga :  Penyebab dan Cara Menghilangkan Warna Hijau Pada Layar TV

Jenis-Jenis Engsel Pintu

Mengingat pentingnya engsel pintu dalam sebuah rumah, kali ini Kania akan menjelaskan berbagai jenis engsel pintu beserta fungsinya masing-masing. Mari kita simak lebih lanjut jenis-jenis engsel pintu berikut:

1. Engsel Pintu Kupu-Kupu

Engsel pintu jenis ini memiliki bentuk menyerupai kupu-kupu, terbuat dari logam tipis. Engsel pintu kupu-kupu digunakan untuk menghubungkan daun pintu dan bingkai pintu yang ringan. Engsel ini ideal dipasang pada pintu berbahan aluminium, uPVC, atau pintu dengan material kayu ringan. Ukurannya bervariasi, mulai dari 1,5 inci, 2 inci, 2,5 inci, 3 inci, hingga 4 inci.

2. Engsel Pintu Panel

Engsel pintu panel memiliki bentuk yang mirip dengan engsel pintu kupu-kupu, tetapi lebih kuat dan tebal. Digunakan untuk pintu panel yang terbuat dari kayu, engsel panel juga dapat menopang jendela dengan beban berat. Tersedia dalam beberapa ukuran, seperti 3 inci, 4 inci, 5 inci, dan 6 inci.

3. Engsel Pintu Sendok

Engsel pintu sendok umumnya digunakan pada pintu lemari atau kotak penyimpanan tertutup. Terdapat dua jenis engsel pintu sendok, yaitu engsel pintu bengkok untuk pintu dalam agar permukaannya rata dengan dinding lemari yang tebal, dan engsel pintu sendok lurus yang cocok untuk pintu luar.

4. Engsel Pintu Patrom

Engsel pintu patrom memiliki bentuk seperti huruf H dan cocok digunakan pada pintu dengan bobot ringan agar mudah dipindahkan atau dilepaskan. Engsel ini sering disebut juga sebagai engsel cabut. Jenis ini sangat sesuai untuk pintu rumah minimalis yang mungkin akan diperluas di masa depan. Engsel pintu patrom hadir dalam beberapa ukuran, seperti 80 x 50 mm, 110 x 55 mm, dan 140 x 60 mm.

5. Engsel Pintu Koboi

Untuk mengayunkan pintu secara penuh, engsel pintu koboi adalah pilihan yang tepat. Jenis engsel pintu ini dirancang sedemikian rupa agar pintu dapat ditutup dengan presisi dan dapat dipasang tanpa harus mengguntingnya.

Selain berfungsi sebagai penyangga pintu, engsel pintu koboi sering digunakan sebagai elemen dekoratif karena bentuknya yang unik. Harga engsel pintu koboi bervariasi, mulai dari Rp50 ribu hingga Rp500 ribu, tergantung pada bahan yang digunakan, biasanya terbuat dari stainless steel.

6. Engsel Pintu Piano

Selanjutnya, ada engsel piano yang awalnya digunakan untuk pintu penutup piano. Di era modern seperti sekarang, engsel pintu piano sering digunakan untuk pintu jendela dan lemari, sangat praktis, dan tersedia dalam bentuk gulungan atau meteran.

Bagi yang ingin menghemat, engsel pintu piano cocok digunakan karena dapat mencakup beberapa pintu atau jendela sekaligus. Setelah dibeli dalam bentuk meteran, kamu hanya perlu memotongnya sesuai ukuran pintu atau jendela rumah.

7. Engsel Pintu Bubut

Untuk pintu yang berukuran berat, engsel pintu bubut adalah pilihan yang tepat. Engsel pintu ini memiliki bentuk menyerupai tabung besi dengan lubang di tengah seperti silinder untuk menempatkan inti putaran engsel.

Untuk memasangnya pada pintu kayu, kamu dapat menggunakan plat dengan lubang sekrup untuk mengencangkannya pada bingkai. Sedangkan jika ingin menggunakannya pada pintu besi, kamu perlu menggunakan las saat memasangnya.

8. Engsel Pintu Gudang

Terakhir, ada engsel gudang yang biasanya digunakan untuk pintu kayu gudang atau pintu garasi. Engsel ini memiliki bentuk yang panjang dan mengerucut, dan untuk pintu yang lebih berat, harus dipasang sejajar berdasarkan berat pintunya agar tetap stabil.

Penutup

Dalam artikel ini, empatpilar.com telah mengulas Jenis-Jenis Engsel Pintu yang paling umum digunakan, dari engsel pintu lipat hingga engsel pintu pivot. Semoga informasi ini dapat membantu kalian dalam memilih jenis engsel pintu yang sesuai dengan proyek kalian.

Jika kalian ingin mengetahui lebih lanjut tentang topik ini, jangan ragu untuk mencari referensi tambahan dan berkonsultasi dengan para ahli dalam bidang ini. Semoga artikel ini bermanfaat dalam membantu kalian memahami lebih lanjut tentang jenis-jenis engsel pintu.

Baca Juga :  Perbedaan Trafo Step Up dan Step Down : Fungsi & Komponennya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *