Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit

Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit : Jenis dan Cara Merawatnya

Posted on

Empat Pilar – Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit : Jenis dan Cara Merawatnya. Temukan Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit dalam panduan komprehensif ini. Pelajari tentang manfaat, kerugian, dan lebih banyak lagi. Dapatkan wawasan dari para ahli dan jawaban atas pertanyaan umum.

Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit, bahan populer yang dikenal karena kualitasnya yang unik, telah mendapatkan perhatian signifikan dalam beberapa tahun terakhir.

Materi serbaguna ini banyak digunakan dalam berbagai industri, termasuk pakaian olahraga, fashion, dan perlengkapan luar ruangan. Dalam panduan yang komprehensif ini, kita akan menjelajahi dunia Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit, menjelaskan kelebihan, kekurangan, dan segala yang ada di antaranya.

Apa Itu Bahan Dry Fit?

Pada dasarnya, bahan dry fit atau dri fit adalah jenis material yang terbuat dari campuran berbagai bahan kain lainnya, seperti polyester, spandex, dan nilon. Proporsi penggunaan bahan-bahan ini bervariasi sesuai dengan tujuan penggunaannya. Sebagai contoh, jika Anda menginginkan kain kaos atau pakaian yang lebih elastis, Anda dapat mencari dry fit yang memiliki kandungan spandex yang lebih tinggi.

Saat ini, sebagian besar produsen pakaian olahraga terkemuka telah mengembangkan teknologi mereka sendiri untuk bahan kain dry fit. Sebagai contoh, Adidas memiliki teknologi Adidas Climacool yang diklaim dapat menjaga tubuh tetap sejuk. Jenis desain seperti ini sangat mungkin dihasilkan karena bahan dry fit memiliki fleksibilitas yang tinggi dan dapat dimodifikasi sesuai dengan kebutuhan.

Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit

Berikut adalah ulasan mengenai Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit yang bisa kalian jadikan sebagai patokan sebelum memilih kain drifit

A. Kelebihan Kain Drifit

Kain Drifit memiliki beberapa kelebihan yang membuatnya menjadi pilihan yang sangat baik untuk digunakan dalam olahraga, seperti futsal.

Berikut adalah beberapa kelebihan utama dari kain Drifit:

1. Kuat dan Tahan Lama

Salah satu kelebihan utama kain Drifit adalah ketahanannya yang luar biasa. Kain ini memiliki ketebalan yang cukup sehingga mampu menahan gesekan dan berbagai situasi yang mungkin terjadi saat bermain futsal. Kekuatannya ini membuat kain Drifit memiliki umur pakai yang lebih lama dibandingkan dengan jenis kain olahraga lainnya. kalian tidak perlu khawatir tentang cepat rusak atau aus ketika menggunakannya dalam aktivitas yang intens.

2. Relatif Sejuk

Meskipun memiliki ketebalan, kain Drifit memiliki kemampuan luar biasa dalam menyerap keringat dan menguapkannya. Hal ini berkat adanya pori-pori besar pada kain ini yang memungkinkan udara dan uap keringat dapat bergerak dengan bebas. Sehingga, ketika kalian memakai kain Drifit, kalian akan tetap merasa relatif sejuk bahkan dalam cuaca panas sekalipun. Kemampuan ini membuatnya sangat nyaman digunakan selama berjam-jam dalam sesi futsal yang panas dan intens.

3. Cocok untuk Mayoritas Aktivitas Olahraga

Kain Drifit memiliki tekstur yang sangat lentur dan lembut. Hal ini membuatnya sangat cocok untuk digunakan dalam berbagai jenis olahraga, termasuk futsal. Kain ini tidak hanya memberikan keleluasaan gerak yang dibutuhkan saat bermain olahraga, tetapi juga memberikan kenyamanan ekstra selama aktivitas fisik. Dengan demikian, kalian dapat fokus sepenuhnya pada permainan kalian tanpa terganggu oleh kain yang tidak nyaman.

4. Penyimpanan yang Mudah

Kain Drifit juga memiliki kelebihan dalam hal perawatan. Sifat lentur kain ini membuatnya sulit kusut, sehingga kalian tidak perlu repot-repot melipat jersey dengan sangat rapi. Cukup menggantungnya setelah digunakan adalah cara yang cukup untuk menjaga kerapihan kain Drifit. Ini tentu saja memudahkan kalian dalam merawat dan menyimpan pakaian olahraga kalian setelah digunakan.

B. Kekurangan Kain Drifit

Kain Drifit memiliki berbagai kelebihan yang sangat bermanfaat dalam olahraga, tetapi ada beberapa kekurangan yang perlu diperhatikan.

Berikut adalah beberapa kekurangan kain Drifit:

1. Harus Dicuci Manual

Salah satu kekurangan utama kain Drifit adalah bahwa pori-pori besar pada kain ini membuatnya tidak cocok untuk dicuci menggunakan mesin cuci. Mesin cuci dapat merusak kain ini karena pori-porinya yang lebar dapat menjadi rentan terhadap kerusakan akibat goresan atau gesekan dengan bagian lain dalam mesin cuci. Oleh karena itu, untuk menjaga kualitas kain Drifit, kalian harus mencucinya secara manual. Meskipun ini bisa menjadi pekerjaan ekstra, tetapi perawatan yang baik akan memperpanjang umur pakai kain Drifit kalian.

Baca Juga :  Cara Tepat Mencuci Baju Batik : Tips Agar Tidak Cepat Pudar

2. Relatif Susah Disablon

Kain Drifit memiliki tekstur yang unik karena pori-porinya yang besar. Hal ini membuatnya relatif sulit untuk di-sablon. Jika kalian ingin mendapatkan custom jersey futsal dengan desain tertentu pada kain Drifit, kalian perlu memilih jasa jersey futsal printing yang memiliki kualitas pengerjaan yang baik. Mereka akan memiliki teknik dan peralatan khusus untuk mengatasi kendala ini. Selain itu, penting juga untuk menggunakan bahan Drifit grade tinggi yang lebih menerima tinta dan hasil sablonnya akan lebih baik.

3. Perawatan yang Lebih Cermat

Meskipun kain Drifit tahan lama, perlu diingat bahwa perawatan yang lebih cermat dibutuhkan untuk menjaga kualitasnya. Hal ini mencakup pencucian manual seperti yang disebutkan sebelumnya dan hindari penggunaan pemutih yang keras atau pengering panas yang berlebihan. Dengan perawatan yang benar, kalian dapat memperpanjang umur pakai kain Drifit, tetapi perlu diingat bahwa perawatan ini memerlukan sedikit lebih banyak perhatian daripada beberapa jenis kain olahraga lainnya.

Jenis-Jenis Bahan Dry Fit

Setelah memahami Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit, nah selanjutnya bahan kain drifit memang populer di kalangan penggunanya. Sebab kain ini memberikan kenyamanan pada saat beraktivitas khususnya olahraga dan terhindar dari keringat yang berlebih. Tentu, berikut adalah penjelasan lebih lanjut mengenai berbagai jenis bahan dry fit yang disebutkan:

1. Dry Fit Polymesh

Bahan dry fit Polymesh, yang juga sering dikenal sebagai kain dri-fit wafel, memiliki tekstur yang mirip dengan kue wafel. Jenis kain ini sangat elastis dan lembut saat digunakan, sehingga sangat cocok untuk membuat jersey basket, badminton, dan bola. Kelebihan utama dari Polymesh adalah kemampuannya untuk memberikan kenyamanan serta memungkinkan kulit untuk bernapas dengan baik selama aktivitas olahraga intens.

2. Dry Fit Mtiis

Bahan dry fit Mtiis sangat digemari karena dianggap sebagai yang terbaik di kelasnya. Permukaan kain ini memiliki motif zig-zag dan pori-pori. Bahan ini ringan, halus, dan memiliki daya serap keringat yang baik ketika digunakan, sehingga sangat cocok digunakan untuk pakaian olahraga, terutama jersey sepeda. Kemampuannya dalam menjaga kulit tetap kering dan nyaman menjadikannya pilihan populer di antara para atlet.

3. Dry Fit MU

Dry fit MU memiliki motif yang menyerupai sisik ikan, dan kain ini juga dikenal sebagai dri-fit dengan grade ori. Karakteristik utamanya adalah ringan dan sejuk saat dipakai di badan. Kain ini sering digunakan dalam pembuatan pakaian sepak bola dan berbagai jenis olahraga lainnya. Kehalusan dan kenyamanan yang ditawarkan oleh bahan ini membuatnya menjadi pilihan yang ideal bagi para atlet.

4. Dry Fit Jala Ebrin

Bahan dry fit Jala Ebrin memiliki tekstur pori-pori yang mirip lubang jarum dengan pola susunan seperti jaring. Permukaannya lebih lembut, sehingga sangat cocok digunakan untuk pakaian olahraga di luar ruangan atau kegiatan outdoor. Kain ini memungkinkan sirkulasi udara yang baik, membuat pemakainya tetap merasa segar dan kering bahkan selama aktivitas fisik yang intens.

5. Dry Fit Wave

Sesuai dengan namanya, dry fit wave memiliki permukaan kain yang menyerupai ombak. Bahan ini juga dilengkapi dengan perlindungan anti UV dan anti bakteri. Hal ini membuatnya sangat cocok untuk digunakan dalam kondisi basah atau saat berkeringat, karena tidak akan menimbulkan bau yang tidak diinginkan. Dry fit wave juga memberikan perlindungan tambahan dari sinar matahari yang berbahaya selama aktivitas outdoor.

Cara Merawat Kain Dri-Fit

Untuk menjaga pakaian berbahan dasar Dri-Fit kalian tetap awet dan tahan lama, perhatikan beberapa tips berikut:

1. Cuci Segera Setelah Penggunaan

Setelah kalian selesai menggunakan pakaian Dri-Fit, segera cuci pakaian tersebut. Gunakan detergen cair yang lembut, bukan detergen serbuk, karena detergen cair lebih baik untuk merawat serat-serat khusus dalam bahan Dri-Fit. Kemudian, keringkan pakaian dengan baik. Hindari meninggalkan pakaian dalam keadaan lembab atau basah terlalu lama, karena ini dapat menyebabkan pertumbuhan bakteri yang tidak diinginkan.

2. Hindari Pemutih dan Dry Cleaning

Untuk menjaga warna dan bahan pakaian Dri-Fit, hindari penggunaan cairan pemutih. Selain itu, hindari juga teknik dry cleaning. Metode ini mungkin terlalu keras bagi serat-serat Dri-Fit dan dapat merusaknya. Pilihlah metode pencucian tangan atau mesin cuci dengan setelan yang tepat.

Baca Juga :  Pengertian Steaming : dan Teknik Steaming dalam Memasak

3. Cucilah dengan Tangan dan Jangan Jemur di Bawah Sinar Matahari Langsung

Saat mencuci pakaian Dri-Fit, lebih baik mencucinya dengan tangan daripada mesin cuci. Ini akan membantu melindungi serat-serat kain yang sensitif. Setelah dicuci, jangan menggantung pakaian di bawah sinar matahari langsung. Kain Dri-Fit yang padat dan berpori-pori besar lebih baik dikeringkan dalam tempat yang teduh. Sinar matahari langsung dapat merusak serat dan mengurangi umur pakai pakaian kalian.

4. Setrika dengan Suhu Sedang

Jika kalian perlu menyetrika pakaian Dri-Fit, pastikan untuk mengatur suhu setrika pada tingkat yang sedang. Hal ini penting karena kain Dri-Fit memiliki kemampuan untuk menyesuaikan suhu tubuh pengguna. Setrika dengan suhu yang terlalu tinggi dapat merusak serat dan elastisitasnya. Jadi, selalu periksa panduan perawatan di label pakaian sebelum menyetrika.

Penutup

Penting untuk mempertimbangkan baik kelebihan dan kekurangan kain drifit sebelum memutuskan apakah jenis kain ini sesuai untuk kebutuhan kalian. Dengan memahami karakteristiknya, kalian bisa memanfaatkannya untuk keunggulannya dan sekaligus menghindari potensi downside-nya. Selalu ingat untuk merawatnya sesuai anjuran agar kualitas dan kenyamanan kain ini bisa bertahan lebih lama.

Itu saja pembahasan mengenai Kelebihan dan Kekurangan Kain Drifit yang bisa empatpilar.com sampaikan kepada kalian. Semoga bermanfaat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *