Pengertian Sekring

Pengertian Sekring : Fungsi, Cara Kerja dan Cara Mengganti Sekring

Posted on

Empat Pilar – Pengertian Sekring : Fungsi, Cara Kerja dan Cara Mengganti Sekring. Halo, Sobat Listrik! Pernahkah Kalian bertanya-tanya tentang bagian penting dari setiap perangkat listrik di rumah Kalian? Ya, kita membicarakan tentang sekring. Artikel ini akan membahas Pengertian Sekring: Fungsi, Cara Kerja dan Cara Mengukur Sekring dengan mendalam.

Sebelum kita terjun lebih jauh, mari kita mulai dengan dasar-dasar. Sekring, atau fuse dalam bahasa Inggris, adalah perangkat pengaman listrik yang dirancang untuk mencegah arus berlebih.

Sekring bekerja dengan ‘memutus’ sirkuit listrik saat arus melebihi batas yang telah ditentukan.

Fungsi utama sekring adalah untuk melindungi sirkuit listrik dari arus yang berlebihan. Ketika arus yang mengalir melalui sekring melebihi kapasitasnya, sekring akan ‘meleleh’ atau ‘putus’, sehingga menghentikan aliran listrik dan melindungi perangkat lain dalam sirkuit.

Pengertian Sekring

Sekring adalah perangkat yang dirancang untuk melindungi instalasi listrik, mirip dengan MCB, dengan tujuan untuk melindungi sistem dari arus berlebih atau ketika terjadi korsleting.

Istilah lain yang sering digunakan untuk sekring adalah fuse. Sekring merupakan elemen elektronik yang berisi kawat pendek dan tipis.

Prinsip kerja sekring adalah ketika beban listrik melampaui batas maksimum, sekring akan secara otomatis memutus aliran listrik dan “meledak”. Pada kondisi ini, fuse juga akan mencair dan terputus. Hasilnya, sistem listrik akan mati sepenuhnya.

Fungsi Sekring

Setelah memahami Pengertian Sekring, nah berikutnya adalah beberapa fungsi penting dari sekring:

1. Melindungi dari korsleting

Arus listrik yang melebihi batas normal bisa menghasilkan panas berlebih, memicu kebakaran, dan merusak sirkuit listrik secara signifikan.

Korsleting dapat terjadi karena resistansi rendah antara terminal positif dan negatif, kerusakan pada isolasi kabel, atau antara dua fase yang menghasilkan resistansi tinggi dan panas berlebih.

Dengan memasang sekring, kita dapat memutus rangkaian listrik ketika terjadi aliran arus berlebih dan mencegah kerusakan tersebut.

2. Berperan sebagai pelindung antara sirkuit dan tubuh manusia

Peningkatan suhu bisa menimbulkan ledakan yang berpotensi melepaskan elektrolit dan gas hidrogen, yang bisa berakibat pada kebutaan bahkan kematian.

3. Menghindari kelebihan beban pada sirkuit listrik

Menghubungkan banyak perangkat listrik pada satu sirkuit seringkali menyebabkan beban berlebih pada sirkuit yang melebihi batas aman.

Dalam situasi seperti ini, sekring di panel utama atau pemutus sirkuit akan memutus rangkaian tersebut.

4. Melindungi perangkat dari kerusakan akibat operasi sirkuit yang tidak tepat.

5. Mencegah kerusakan yang disebabkan oleh beban yang tidak sesuai.

6. Menghindari pemadaman listrik secara total

Jika ada kesalahan pada salah satu komponen dalam sirkuit, sekring terdekat akan memutus dan memungkinkan komponen lain di hulu tetap beroperasi tanpa gangguan.

Cara Kerja Sekring

Sekring atau fuse adalah komponen kunci dalam sistem listrik yang berfungsi sebagai alat pelindung rangkaian dari arus berlebih.

Cara kerja sekring cukup sederhana dan bisa dijelaskan melalui beberapa tahapan berikut ini:

  1. Penempatan Sekring dalam Rangkaian:
    Sekring umumnya ditempatkan dalam suatu rangkaian listrik dengan posisi yang strategis. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa sekring dapat berfungsi secara efektif dalam melindungi seluruh bagian rangkaian dari arus listrik berlebih.
  2. Pemantauan Aliran Arus:
    Dalam keadaan normal, arus listrik mengalir melalui sekring tanpa hambatan. Sekring dipilih berdasarkan spesifikasi maksimum arus yang diizinkan melaluinya, yang disebut sebagai nilai “rating” sekring.
  3. Deteksi Arus Berlebih:
    Sekring dirancang untuk mengenali ketika arus listrik melampaui batas maksimum yang dapat ditampung atau diizinkan. Ini terjadi ketika terdapat gangguan atau keadaan tidak normal dalam rangkaian, seperti korsleting atau beban yang terlalu tinggi.
  4. Putusnya Rangkaian:
    Jika terdeteksi arus berlebih, elemen dalam sekring akan memanas dan akhirnya meleleh atau putus. Hal ini menyebabkan aliran listrik dalam rangkaian tersebut terputus, dan komponen lain dalam rangkaian tersebut terhindar dari kerusakan akibat arus berlebih.
  5. Perluasan Kerusakan Dihindari:
    Dengan putusnya aliran listrik, sekring mencegah kerusakan lebih lanjut pada rangkaian dan perangkat yang terhubung. Sekring yang telah meletus atau putus kemudian perlu diganti dengan yang baru sebelum rangkaian dapat diaktifkan kembali.
Baca Juga :  Pengertian Band Pass Filter (BPF) : Fungsi dan Cara Kerjanya

Jadi, sekring adalah komponen penting yang melindungi perangkat dan rangkaian listrik dari kerusakan yang bisa disebabkan oleh arus berlebih.

Karena itu, penting untuk selalu memastikan bahwa sekring dalam kondisi baik dan sesuai dengan spesifikasi perangkat dan rangkaian yang dilindungi.

Macam-Macam Sekring

Masih dalam pembahasan Pengertian Sekring, selanjutnya Sekring tidak hanya digunakan untuk instalasi listrik saja, lho. Ini karena komponen elektronika ini juga diterapkan pada berbagai perangkat lainnya.

Berikut ini penjelasan tentang setiap jenis sekring yang bisa Anda ketahui:

1. Sekring Rumah

Sekring rumah adalah salah satu jenis sekring listrik yang paling populer bagi banyak orang.

Ini karena jenis sekring untuk instalasi listrik rumah sangat umum digunakan. Biasanya, alat ini dipasang bersama dengan MCB (Mini Circuit Breaker).

Fungsi sekring rumah adalah menghubungkan MCB dengan instalasi listrik rumah. Biasanya, sekring rumah dipasang antara MCB dan beban listrik.

Dengan demikian, komponen ini terhubung ke jaringan listrik utama, di mana semua beban dan rangkaian kabel akan melaluinya.

2. Sekring Mobil

Pada kendaraan roda empat seperti mobil, sekring mobil umumnya digunakan dalam sistem pengapian, lampu, dan arus utama baterai.

Sekring pada mobil memiliki fungsi yang serupa dengan penggunaan sekring rumah. Fungsinya adalah menjaga komponen mesin dari risiko korsleting listrik.

3. Sekring Motor

Kendaraan sepeda motor juga memiliki komponen yang disebut sekring motor. Karena motor juga membutuhkan listrik untuk mematikan dan menghidupkan mesinnya.

Sama seperti penggunaannya dalam instalasi listrik rumah, fuse atau sekring motor berfungsi untuk melindungi motor, terutama saat terjadi hubungan arus pendek listrik.

Faktor Kerusakan Sekring

Ada beberapa faktor yang dapat merusak sekring:

1. Kelebihan muatan

Jika muatan listrik melebihi kapasitas maksimum sekring, ini dapat merusak sekring. Ini dapat terjadi jika terlalu banyak perangkat atau beban yang terhubung ke dalam satu rangkaian.

2. Arus yang melebihi kapasitas maksimum sekring

Jika arus yang mengalir melalui suatu rangkaian melebihi batas maksimum yang dapat ditangani oleh sekring, sekring dapat rusak.

Ini dapat terjadi jika terjadi lonjakan arus atau jika komponen yang terhubung ke dalam rangkaian menghasilkan arus yang tinggi.

3. Hubungan arus pendek

Arus pendek terjadi ketika ada kontak langsung antara terminal positif dan negatif dalam suatu rangkaian, tanpa hambatan yang cukup. Ini dapat menyebabkan arus yang sangat tinggi dan dapat merusak sekring.

4. Hubungan arus pendek yang melebihi kapasitas cadangan

Kapasitas cadangan adalah kapasitas maksimum sekring untuk menahan arus lebih tinggi daripada yang diizinkan dalam kondisi normal. Jika arus pendek melebihi kapasitas cadangan, sekring dapat rusak.

5. Mengukur sekring menggunakan multimeter digital

Beberapa jenis sekring memiliki kemasan kaca atau plastik transparan yang memungkinkan Kalian memeriksa apakah elemen dalam sekring putus atau tidak.

Namun, ada juga jenis sekring yang menutupi elemen dalam dengan cara yang sulit untuk dilihat. Oleh karena itu, Kalian perlu menggunakan multimeter digital untuk mengukur keadaan sekring.

Dalam hal ini, Kalian dapat mengukur resistansi atau kebocoran arus pada sekring dengan multimeter untuk memastikan apakah sekring masih berfungsi dengan baik atau sudah rusak.

Begini Cara Mengganti Sekring yang Benar

Sudah memahami Pengertian Sekring kan? nah selanjutnya mungkin Kalian pernah mengalami situasi di mana sekring rusak dan ingin menggantinya dengan yang baru.

Ternyata, mengganti sekring yang rusak sangatlah mudah. Kalian tidak perlu memanggil tukang listrik untuk melakukannya.

Berikut adalah beberapa tips tentang cara mengganti sekring yang rusak:

  1. Pastikan tangan Kalian dalam keadaan kering sebelum mengganti sekring. Hindari kelembaban saat melakukan pekerjaan dengan peralatan listrik.
  2. Gunakan sarung tangan atau sepatu karet sebelum menyentuh peralatan listrik. Ini akan memberikan lapisan perlindungan tambahan terhadap kemungkinan kejutan listrik.
  3. Matikan sumber listrik utama di rumah sebelum melakukan pemasangan sekring baru. Ini adalah langkah penting untuk menjaga keamanan saat mengganti sekring.
  4. Lepaskan sekring atau fuse yang rusak dari tempatnya. Periksa dengan hati-hati untuk memastikan bahwa sekring tersebut benar-benar rusak sebelum diganti.
  5. Ambil sekring baru, namun pastikan Kalian membeli tipe fuse yang memiliki spesifikasi yang sama dengan yang digunakan sebelumnya. Ini penting agar sekring baru dapat bekerja dengan baik dan sesuai dengan kebutuhan perangkat Kalian.
  6. Pasang sekring baru pada tempatnya. Pastikan sekring terpasang dengan baik dan kencang. Pastikan juga tidak ada koneksi yang longgar atau terganggu saat memasangnya.
Baca Juga :  Pengertian Genset : Fungsi, Cara Kerja dan Manfaatnya Secara Lengkap

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Kalian dapat dengan mudah mengganti sekring yang rusak sendiri tanpa perlu bantuan ahli listrik.

Tetaplah berhati-hati dan pastikan untuk mengutamakan keselamatan saat bekerja dengan peralatan listrik.

Penutup

Sebagai penutup, memahami pengertian sekring beserta fungsi dan cara kerjanya merupakan pengetahuan dasar yang penting dalam dunia kelistrikan.

Sekring memiliki peran vital dalam melindungi perangkat elektronik dan sistem kelistrikan dari kerusakan akibat arus berlebih.

Penggunaan sekring yang tepat dan pemeliharaan yang baik akan membantu memperpanjang umur peralatan dan meminimalisir risiko kegagalan listrik yang tidak perlu.

Semoga melalui artikel dari empatpilar.com ini, pemahaman Kalian tentang sekring menjadi lebih luas dan dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Selalu utamakan keselamatan dalam setiap penggunaan perangkat elektronik. Selamat mencoba dan tetap berhati-hati!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *