Apa Fungsi Piston

Apa Fungsi Piston : Pengertian dan Hal Yang Perlu Diketahui Dari Piston

Posted on

Empat Pilar – Apa Fungsi Piston : Pengertian dan Hal Yang Perlu Diketahui Dari Piston. Selamat datang di panduan komprehensif ini tentang memahami piston dan tujuh hal penting yang perlu Kalian ketahui tentangnya.

Dalam dunia mesin pembakaran dalam, piston memainkan peran penting dalam mengubah energi dari pembakaran bahan bakar menjadi tenaga mekanik.

Baik Kalian seorang pecinta mobil, seorang mekanik yang berbakat, atau hanya penasaran tentang komponen mesin, artikel ini akan memberikan pengetahuan yang diperlukan untuk memahami Apa Fungsi Piston dan pentingnya. Jadi, mari kita mulai dan jelajahi dunia piston!

Sebelum kita membahas lebih lanjut mengenai hal-hal yang perlu diketahui tentang piston, mari kita pahami terlebih dahulu apa itu piston.

Pengertian Piston

Berikut ini adalah penjelasan mengenai piston atau torak dari beberapa sumber:

  • Ajeet Singh.
    Piston adalah silinder berongga yang bergerak dan tertutup di satu sisi, dengan lubang melintang di tengahnya sebagai tempat pin. Di bagian atas sisi piston terdapat lekukan yang berfungsi sebagai tempat cincin piston, yang mencegah kebocoran gas antara piston dan silinder.
  • Paul Breeze.
    Piston adalah disk berbentuk silinder yang dirancang khusus untuk dimasukkan ke dalam silinder dan menutup bukaan di ujungnya. Selain itu, komponen ini juga dirancang untuk bergerak maju dan mundur dalam silinder.
  • US Department of Army.
    Piston adalah komponen berbentuk silinder dalam mesin yang bergerak naik dan turun di dalam silinder.
  • Satishkumar.
    Piston pada mesin adalah bagian yang mengubah panas dan tekanan dari pembakaran bahan bakar menjadi kerja mekanik.
  • Mahle GmbH.
    Piston adalah elemen dari proses transmisi daya di dalam silinder mesin, di mana energi dari bahan bakar diubah menjadi panas dan tekanan.

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa piston adalah elemen berbentuk silinder berongga dalam silinder mesin, memiliki lubang untuk pin, dan berfungsi untuk mengubah panas dan tekanan dari pembakaran energi menjadi kerja mekanis yang memutar poros engkol (crank shaft).

Permukaan atas piston awalnya rata. Namun, untuk meningkatkan efisiensi mesin, khususnya pada mesin dua langkah, permukaan piston dibentuk menjadi cembung simetris atau cembung tidak simetris.

Permukaan cembung ini berperan dalam menyempurnakan pembilasan campuran udara dan bahan bakar. Selain itu, permukaan atas piston juga dirancang untuk memfasilitasi pembuangan gas sisa.

Komponen Pada Piston

Komponen-komponen utama dari sebuah piston meliputi:

  1. Tubuh Piston:
    Bagian luar piston yang berfungsi sebagai penahan dan pengikat bagi bagian-bagian lainnya.
  2. Gudang Pelumas:
    Ruang di dalam tubuh piston tempat minyak pelumas disimpan.
  3. Saluran Pelumas:
    Alur-alur yang terdapat pada tubuh piston untuk mengalirkan minyak pelumas.
  4. Pin Piston:
    Bagian yang menghubungkan piston dengan bagian bergerak lainnya dalam mesin.
  5. Cincin Piston:
    Bagian yang berfungsi sebagai segel untuk mencegah udara dan bahan bakar masuk ke dalam ruang bakar mesin.
  6. Konus Piston:
    Bagian yang membantu memastikan kompresi yang tepat dan konsistensi kompresi.
  7. Penutup Piston:
    Bagian atas piston yang berperan dalam memberikan tekanan pada bahan bakar dan udara saat mesin beroperasi.
  8. Penyangga Piston:
    Bagian yang membantu meredam getaran dan menjaga kestabilan kompresi.

Apa Fungsi Piston

Berikut adalah penjelasan mengenai Apa Fungsi Piston pada mesin pembakaran dalam kendaraan, yaitu:

1. Elemen Pengubah Bentuk Energi

Piston memiliki dua fungsi utama dalam mesin pembakaran internal, yaitu mengubah energi dan mencegah kebocoran. Ketika terjadi ledakan di dalam ruang pembakaran, campuran udara dan bahan bakar terkena percikan listrik tinggi dari busi.

Proses ledakan ini menghasilkan energi panas dan tekanan yang mendorong torak untuk bergerak ke bawah dan memutar poros engkol melalui batang seher. Dengan demikian, torak berperan dalam mengubah ledakan menjadi gerakan putar yang diperlukan untuk menggerakkan mesin.

Selain itu, piston juga berfungsi sebagai penampung gaya dorong dari ledakan yang terjadi di dalam silinder. Piston harus terbuat dari bahan yang kuat agar mampu menahan tekanan dan suhu tinggi hingga mencapai 2000 derajat Celsius.

Baca Juga :  Panduan, Susunan Ring Piston Yang Benar : Tips Lengkap

2. Fungsi Piston Sebagai Elemen Pengunci

Ketika piston bergerak naik dan turun di dalam silinder, terdapat cincin piston (piston ring) yang dipasang pada piston. Cincin piston ini memiliki fungsi utama untuk mencegah gas-gas pembakaran dari ruang pembakaran tidak masuk ke bagian bawah mesin yang berisi mekanisme engkol.

Selain mencegah perpindahan gas pembakaran, cincin piston juga bertugas untuk mencegah oli dan minyak yang berada di bagian bawah piston agar tidak naik ke ruang pembakaran. Hal ini penting untuk menjaga performa mesin dan mencegah kerusakan pada komponen mesin.

Dengan adanya cincin piston yang tepat, perpindahan gas, oli, dan minyak dapat terkendali dengan baik sehingga mesin dapat beroperasi secara efisien dan terhindar dari masalah yang disebabkan oleh kebocoran atau kontaminasi yang tidak diinginkan.

3. Menghilangkan Panas

Pembakaran yang terjadi menghasilkan panas yang besar sehingga suhu di permukaan atas piston meningkat secara signifikan, seperti yang terlihat pada gambar di atas.

Apabila tidak ada piston, panas akan menyebar ke bagian lainnya dan dapat menyebabkan kerusakan.

Bagaimana caranya agar panas tersebut dapat dikurangi?

Piston dilengkapi dengan saluran pendingin yang mampu mengalirkan panas ke luar dari sistem mesin bakar. Kelebihan panas dapat menyebabkan piston meleleh dan berlubang.

4. Mengarahkan Gerakan Batang Piston

Pergerakan piston secara tidak langsung memandu gerakan batang piston (connecting rod).

Selain itu, naik dan turunnya piston juga memiliki peran dalam proses kompresi campuran bahan bakar-udara.

5. Meningkatkan Tekanan dan Suhu

Penggunaan piston tidak terbatas hanya pada industri otomotif, tetapi juga pada komponen sistem pendingin.

Pada kompresor, piston berfungsi untuk meningkatkan tekanan dan suhu fluida yang dikenal sebagai refrigerant agar kemudian dapat menghantar dan mengeluarkan panas.

Cara Kerja Piston

Piston adalah bagian penting dari mesin pembakaran dalam, yang berfungsi untuk mengubah energi kimia dari bahan bakar menjadi energi mekanik.

Setelah memahami Apa Fungsi Piston, nah berikutnya adalah cara kerja piston dalam mesin:

1. Langkah Hisap (Intake Stroke)

Langkah ini dimulai ketika piston bergerak ke bawah. Ketika piston turun, katup hisap atau katup masuk akan terbuka, memungkinkan campuran udara dan bahan bakar masuk ke dalam silinder. Langkah ini menciptakan vakum yang menarik campuran udara-bahan bakar ke dalam ruang bakar.

2. Langkah Kompresi (Compression Stroke)

Setelah silinder penuh dengan campuran udara-bahan bakar, katup hisap akan menutup. Piston kemudian akan bergerak ke atas, mengkompresi campuran udara-bahan bakar. Kompresi ini meningkatkan tekanan dan suhu di dalam silinder, sehingga bahan bakar siap untuk dibakar.

3. Langkah Pembakaran (Power Stroke)

Ketika piston mencapai titik tertinggi dalam silinder, busi akan meletus dan menyulut campuran udara-bahan bakar yang terkompresi. Ledakan yang dihasilkan oleh pembakaran ini mendorong piston ke bawah, menghasilkan tenaga yang diperlukan untuk menggerakkan kendaraan. Tenaga ini kemudian diteruskan ke crankshaft.

4. Langkah Buang (Exhaust Stroke)

Setelah langkah pembakaran, piston kembali bergerak ke atas untuk mendorong gas buangan keluar dari silinder. Katup buang atau katup keluar akan terbuka, memungkinkan gas buangan keluar dari silinder. Setelah gas buangan keluar, katup buang akan menutup, dan siklus akan mulai lagi dari langkah hisap.

Proses ini terus berulang dalam hitungan detik, dan itulah cara kerja piston dalam mesin. Proses ini memastikan bahwa mesin berjalan dengan efisien dan menghasilkan tenaga yang cukup untuk menggerakkan kendaraan.

Cara Memelihara Piston

Pembahasan mengenai Apa Fungsi Piston selanjutnya adalah beberapa cara untuk merawat dan memelihara piston:

  1. Mengendalikan Suhu Mesin
    Salah satu faktor yang dapat merusak piston adalah suhu mesin yang terlalu tinggi. Suhu yang terlalu tinggi dapat membuat piston meleleh atau terbakar, yang dapat mengakibatkan kerusakan mesin yang parah. Oleh karena itu, penting untuk selalu memeriksa dan memastikan sistem pendingin bekerja dengan baik.
  2. Menjaga Level Oli Mesin
    Oli mesin berfungsi untuk melumasi komponen-komponen mesin, termasuk piston. Minyak pelumas yang cukup akan mencegah gesekan antara piston dan silinder yang dapat mengakibatkan kerusakan. Pastikan untuk selalu memeriksa level oli mesin dan menggantinya sesuai jadwal yang direkomendasikan.
  3. Melakukan Perawatan Rutin
    Perawatan mesin secara berkala sangat penting untuk memastikan semua komponen mesin, termasuk piston, bekerja dengan baik. Ini termasuk pembersihan mesin, penggantian oli, dan pemeriksaan komponen lain seperti busi dan sistem pengapian.
  4. Menghindari Mengemudi Dengan Kecepatan Tinggi atau Beban Berat
    Mengemudi dengan kecepatan tinggi atau dengan beban yang berat dapat menambah beban pada mesin dan menyebabkan kerusakan pada piston. Hindari situasi ini sebisa mungkin untuk memperpanjang usia piston.
  5. Pemeriksaan Berkala Oleh Profesional
    Meskipun Kalian dapat melakukan banyak perawatan dasar di rumah, penting juga untuk membawa kendaraan Kalian ke profesional untuk pemeriksaan berkala. Mereka dapat mendeteksi masalah awal dan melakukan perbaikan yang diperlukan sebelum masalah menjadi lebih serius.

Dengan melakukan perawatan dan pemeliharaan secara berkala, Kalian dapat memperpanjang umur piston dan memastikan mesin bekerja dengan efisien dan efektif.

Baca Juga :  12 Daftar Mobil Matic Terpopuler dan Terjangkau Saat Ini

Penutup

Sebagai penutup, tidak ada keraguan bahwa piston memiliki peran yang sangat penting dalam dunia teknik, khususnya pada mesin.

Dengan menguasai pengertian dan fungsi piston, kita dapat lebih memahami bagaimana sejatinya mesin bekerja dan mengubah tenaga menjadi gerakan.

Selain itu, pemahaman ini juga penting untuk pemeliharaan dan perawatan mesin. Di balik kesederhanaan bentuknya, piston menyimpan sejumlah fungsi dan tugas yang kompleks dan vital dalam operasional mesin.

Semoga artikel dari empatpilar.com ini memberikan gambaran yang jelas dan membantu Kalian dalam memahami lebih lanjut tentang Apa Fungsi Piston.

Ingatlah, pengetahuan adalah kunci untuk memahami dan merawat mesin kita agar dapat beroperasi dengan optimal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *