Arti Warna Kabel Listrik 3 Phase

Pahami, Arti Warna Kabel Listrik 3 Phase Secara Lengkap

Posted on

Empat Pilar – Pahami, Arti Warna Kabel Listrik 3 Phase Secara Lengkap. Selamat datang di artikel ini yang akan membahas secara lengkap tentang arti warna kabel listrik 3 phase.

Dalam dunia kelistrikan, kabel listrik 3 phase memiliki peranan yang sangat penting dalam menyediakan aliran listrik yang aman dan andal untuk kebutuhan industri, komersial, dan perumahan.

Kabel listrik 3 phase memiliki karakteristik khusus yang membedakannya dari kabel listrik biasa. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi arti warna kabel listrik 3 phase secara detail, memahami fungsi masing-masing warna kabel, dan menjawab beberapa pertanyaan umum seputar topik ini. Mari kita mulai!

Pengertian Listrik 3 Phase

Listrik 3 Fase adalah sistem listrik yang memanfaatkan tiga kawat Fase (R, S, T) dan satu kawat netral (N), yang juga kerap disebut kawat tanah. Menurut terminologi, Listrik 3 Fase terdiri dari tiga kawat yang memiliki tegangan listrik dan satu kawat netral. Biasanya, listrik 3 Fase memiliki tegangan 380 volt yang kerap digunakan oleh industri atau pabrik.

Listrik 3 fasa merupakan arus bolak-balik (AC) yang memanfaatkan tiga kawat penghantar, di mana setiap Phase memiliki tegangan yang sama, namun berbeda dalam sudut gelombangnya sebesar 120 derajat.

Dalam sistem 3 fase ini, ada dua jenis tegangan listrik yang dikenal, yaitu:

  • Tegangan antar fase (Vpp : tegangan fase ke fase atau ada juga yang menggunakan istilah Tegangan garis ke garis)
  • Tegangan fase ke netral (Vpn : Tegangan fase ke netral atau Tegangan garis ke netral).

Kegunaan Listrik 3 Fasa

Setiap jenis instalasi listrik menunjukkan variasi dalam tingkat tegangannya dan ini berhubungan langsung dengan fungsionalitasnya.

  • Listrik 1 fase biasanya memiliki tegangan antara 220-240 volt. Tegangan ini cukup umum digunakan di lingkungan perumahan, kantor, restoran, serta bangunan lainnya dengan skala kecil hingga menengah.
  • Di sisi lain, listrik 3 fase menawarkan tegangan yang lebih tinggi, yakni 380 volt. Karena alasan ini, instalasi listrik 3 fase sering menjadi pilihan untuk pabrik, industri, hotel, jalan raya, dan sejenisnya yang memerlukan suplai energi lebih besar.
  • Kenyataannya, kabel-kabel PLN yang terpasang di sepanjang jalan raya juga memanfaatkan listrik 3 fase, hal ini dikarenakan kebutuhan untuk mendistribusikan listrik ke berbagai tempat.

Namun, ketika masuk ke setiap rumah, digunakanlah listrik 1 fase, sebab rumah-rumah biasanya tidak memerlukan pasokan daya listrik yang besar. Listrik 1 fase lebih tepat untuk penggunaan sehari-hari dalam skala rumah tangga, seperti penerangan, alat-alat elektronik, dan peralatan dapur.

Penjelasan Warna Kabel Listrik 3 Phase

Tidakkah para teknisi anda paham mengenai makna dari warna kabel listrik tiga fasa? Tentu saja, ada standar penggunaan warna dalam instalasi listrik yang menjadi acuan saat melakukan pekerjaan instalasi listrik.

Penting untuk diperhatikan bahwa instalasi listrik tiga fasa memiliki rute kabel yang lebih kompleks dibandingkan dengan instalasi satu fasa. Mari berbagi sedikit pengetahuan bagi yang belum familiar dengan listrik tiga fasa: listrik tiga fasa adalah sistem penghantaran melalui tiga kawat/jalur yang memiliki tegangan 380 volt antar fasa dan 220 volt antara setiap fasa ke netral.

Di Indonesia, sering kali diketahui dengan istilah kabel RST karena biasanya menggunakan simbol R-S-T untuk setiap penghantarnya.

Namun, sistem tiga fasa ini umumnya tidak digunakan dalam instalasi listrik rumah, melainkan lebih sering digunakan pada jalur distribusi PLN dan motor listrik di industri. Sistem tiga fasa lebih ekonomis dibandingkan satu fasa karena dengan ukuran kabel penghantar yang sama, sistem tiga fasa dapat menyampaikan daya listrik yang lebih besar.

Itulah sebabnya mengapa motor listrik industri yang digunakan di pabrik umumnya menggunakan listrik tiga fasa, karena dapat menghasilkan tenaga yang lebih kuat. Berikut ini adalah tegangan listrik tiga fasa yang diukur dari masing-masing terminalnya:

Arti Warna Kabel Listrik 3 Phase

Fungsi perbedaan warna pada kabel ini adalah untuk memisahkan kabel fase R, S, dan T dari netral dan ground untuk masing-masing kabel.

Tentu saja, penentuan warna kabel ini harus mengikuti aturan yang sudah ditentukan dan termaktub dalam Persyaratan Umum Instalasi Listrik 2011 (PUIL 2011) yang hingga saat ini masih berlaku:

Baca Juga :  Pengertian Surge Protector (Pelindung Lonjakan Listrik) dan Cara Kerja Lengkap

1. Warna Kabel Listrik Standar Menurut PUIL 2011

Jenis PenghantarLabelWarna
Kabel Phase 1R / L1Hitam (Black)
Kabel Phase 2S / L2Coklat (Brown)
Kabel Phase 3T / L3Abu (Gray)
Kabel Netral/ Kabel badanNBiru (Blue)
Kabel Ground/ ArdePELoreng Kuning-Hijau

Namun, pada instalasi kabel yang lebih tua, Anda mungkin akan menemukan warna yang berbeda. Hal ini dikarenakan pada PUIL 2000 ada perbedaan warna kabel, yaitu:

2. Warna Kabel Listrik Standar Menurut PUIL 2000

Jenis PenghantarLabelWarna
Kabel Phase 1R / L1Merah (red)
Kabel Phase 2S / L2Kuning (yellow)
Kabel Phase 3T / L3Hitam (black)
Kabel Netral/ Kabel badanNBiru (Blue)
Kabel Ground/ ArdePELoreng Kuning-Hijau

Dapat dilihat pada tabel bahwa warna kabel netral dan ground tidak mengalami perubahan dari ketentuan PUIL 2000 ke PUIL 2011. Sebaiknya, instalasi sudah menggunakan ketentuan warna kabel menurut PUIL 2011 untuk mematuhi standar yang berlaku.

Namun, terkadang hal ini sulit dilaksanakan di lapangan, salah satunya disebabkan oleh masih ada produsen kabel yang memproduksi kabel dengan warna menurut ketentuan PUIL 2000.

Fungsi Warna Kabel Listrik Pada Kelistrikan

National Electrical Code® (NEC) adalah standar yang pertama kali menciptakan peraturan referensi untuk penggunaan warna kabel sejak tahun 1928. Standar ini tetap berlaku dan dihormati di industri elektrik hingga saat ini.

Dalam konteks ini, NEC sangat penting karena mengatur cara kita mengidentifikasi dan mengelola kabel listrik, serta menjadi panduan penting dalam proses instalasi dan pemecahan masalah.

Di Indonesia, peraturan tentang penggunaan kabel listrik diatur dalam PUIL (Peraturan Umum Instalasi Listrik) yang saat ini berlaku adalah edisi tahun 2011 dan ditetapkan oleh Badan Standarisasi Nasional Indonesia.

Ada beberapa alasan utama mengapa warna kabel listrik, baik untuk sistem satu fase (1 phase) maupun tiga fase (3 phase), diatur dan dipandu oleh standar tertentu.

Setelah memahami Arti Warna Kabel Listrik 3 Phase, nah ada beberapa alasan tersebut adalah:

  1. Membantu dalam proses identifikasi dan pelacakan kabel
    Menggunakan warna kabel yang berbeda dapat memudahkan proses penelusuran dan identifikasi kabel selama proses instalasi atau pemecahan masalah.
  2. Meminimalkan kesalahan dalam instalasi
    Warna kabel dapat membantu insinyur dan teknisi untuk lebih jelas dalam memberikan instruksi kepada installer, sehingga meminimalkan kesalahan yang mungkin terjadi selama proses instalasi.

Namun, penting untuk dicatat bahwa penggunaan warna kabel listrik ini bisa berbeda di tiap negara. Misalnya, standar IEC (International Electro technical Committee) digunakan di banyak negara Eropa, sedangkan NEC digunakan di Amerika Serikat.

Memahami dan mengetahui arti dari warna-warna pada kabel listrik 3 phase ini sangat penting dalam menghindari kerugian dan kecelakaan saat proses instalasi.

Hal ini juga memudahkan dalam melakukan perawatan dan pemeliharaan sistem listrik. Selain itu, pemahaman ini juga sangat penting dalam memastikan keselamatan kerja bagi semua yang terlibat dalam proses instalasi dan pemeliharaan sistem listrik.

Cara Mengukur Listrik 3 Phase

Setelah memahami sistem kelistrikan tiga fasa, mari kita terapkan pengetahuan ini dengan melakukan pengukuran titik-ke-titik pada sebuah panel listrik yang menggunakan sistem kabel listrik tiga fasa.


Gambar panel listrik 3 phase untuk jalur yang akan diukur ditandai dengan titik A, B, C dan X (gambar kanan)


Gambar pengukuran fasa ke fasa dari kiri ke kanan: titik A ke B, titik B ke C, dantitik A ke C yang terlihat menghasilkan pengukuran tegangan ±380VAC.


Gambar pengukuran fasa ke netral (X) dari kiri ke kanan: titik C ke X, titik B ke X,titik A ke X yang terlihat menghasilkan pengukuran tegangan ±220VAC.

Pemasangan kabel listrik tiga fasa pada rumah biasanya dilakukan untuk mengoperasikan mesin atau AC (Air Conditioning) berdaya besar. Jadi, jika Anda memerlukan tegangan 380VAC, Anda bisa mengkoneksikan perangkat Anda dari titik fasa ke fasa. Namun, jika tegangan yang dibutuhkan adalah 220VAC, Anda bisa mengkoneksikan perangkat Anda dari titik fasa ke netral.

Manfaat Penggunaan Listrik 3 Fasa

Setelah mengerti dan memahami Arti Warna Kabel Listrik 3 Phase, selanjutnya penggunaan listrik 3 fasa memiliki beberapa manfaat, antara lain:

1. Menyediakan Daya Listrik yang Besar

Listrik 3 fasa mampu menyediakan daya listrik yang sangat besar yang dibutuhkan oleh pabrik, industri, dan hotel. Sistem ini cocok untuk menggerakkan motor-motor yang membutuhkan daya besar. Namun, pada penggunaan akhir, yaitu untuk mengoperasikan peralatan, biasanya hanya satu dari tiga fase yang digunakan.

2. Efisiensi Kabel

Tegangan yang lebih tinggi pada listrik 3 fasa menghasilkan arus yang lebih rendah untuk daya yang sama. Hal ini memungkinkan penggunaan kabel yang lebih kecil dibandingkan dengan listrik 1 fasa. Ukuran kabel tergantung pada besar kecilnya arus listrik, sehingga dengan listrik 3 fasa, dapat menghemat biaya dan ruang yang diperlukan untuk instalasi kabel.

Baca Juga :  Pengertian Energi Listrik : Manfaat dan Contohnya Dalam Sehari-Hari

3. Stabilitas dan Kinerja yang Lebih Baik

Listrik 3 fasa cenderung lebih stabil daripada listrik 1 fasa. Dalam distribusi daya, pembagian beban secara merata antara ketiga fase membantu mengurangi ketidakseimbangan beban dan meningkatkan kualitas daya. Hal ini penting untuk menjaga kinerja yang baik pada sistem listrik dan menghindari kemungkinan gangguan atau kerusakan pada peralatan.

4. Penghematan Energi

Penggunaan listrik 3 fasa juga dapat menghasilkan penghematan energi. Pada motor-motor yang menggunakan listrik 3 fasa, efisiensi konversi energi lebih tinggi dibandingkan dengan motor-motor pada sistem listrik 1 fasa. Hal ini dapat mengurangi konsumsi energi secara keseluruhan dan membantu efisiensi operasional.

5. Kemampuan Mengatasi Beban Tidak Seimbang

Dalam sistem listrik 3 fasa, terdapat kemampuan untuk mengatasi beban tidak seimbang dengan memindahkan beban ke fase-fase yang sedang kurang beban. Hal ini memungkinkan distribusi daya yang lebih baik dan meningkatkan efisiensi penggunaan energi.

 

BACA JUGA :

  1. Kenali, Pengertian Listrik 3 Phase : Fungsi, Manfaat dan Aplikasi
  2. Perbedaan Listrik 1 Phase dan 3 Phase : Pengertian dan Kegunaannya
  3. Cara Memasang MCB 3 Fasa, Pengertian dan Harga MCB Terbaru

Penutup

Menutup artikel dari empatpilar.com ini, kami berharap penjelasan mengenai arti warna kabel listrik 3 phase secara lengkap ini bermanfaat bagi pembaca. Mengetahui arti dari warna kabel adalah hal yang sangat penting, tidak hanya bagi mereka yang bekerja di bidang listrik, namun juga bagi semua orang.

Melalui pemahaman mengenai Arti Warna Kabel Listrik 3 Phase ini, kita dapat mencegah kecelakaan dan masalah yang dapat disebabkan oleh penanganan kabel yang salah.

Terima kasih telah membaca dan semoga pengetahuan ini bisa bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari Kalian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *