Arti Kode pada MCB (Miniature Circuit Breaker)

Arti Kode pada MCB (Miniature Circuit Breaker) : Pahami dengan Baik

Posted on

Empat Pilar – Arti Kode pada MCB (Miniature Circuit Breaker) : Pahami dengan Baik. Pelajari lebih lanjut tentang Arti Kode pada MCB (Miniature Circuit Breaker) dan bagaimana memahami kode ini dapat membantu Kalian dalam pemeliharaan sistem listrik yang lebih baik dan aman.

Dalam dunia teknologi, setiap kode memiliki makna tertentu. Bahkan, dalam hal sepele seperti MCB (Miniature Circuit Breaker) pun, kode yang ada memiliki arti penting.

Begitu juga dengan topik kita kali ini, Arti Kode pada MCB. Ini adalah satu area yang sering kali terlewat oleh banyak orang, tetapi pengetahuan ini sangat penting dalam memahami dan memelihara sistem listrik kita.

Ketika kita berbicara tentang Arti Kode pada MCB, kita membahas serangkaian simbol dan angka yang dapat memberi kita wawasan mendalam tentang spesifikasi dan kapasitas suatu MCB. Mari kita jelajahi ini lebih lanjut.

Apa Itu MCB?

MCB listrik merupakan bagian dari Circuit Breaker yang berfungsi sebagai pemutus dalam suatu rangkaian jika terjadi aliran arus atau beban listrik yang melebihi kapasitasnya. Contohnya adalah saat terjadi korsleting atau situasi lainnya.

Pemasangan MCB listrik yang cocok untuk keperluan rumah tangga dianggap sudah cukup untuk menjalankan fungsinya. Komponen lain yang perlu diketahui adalah trip level, yaitu batas ambang arus yang melewati MCB sehingga menyebabkan pemutusan arus secara otomatis.

Ketika arus yang melewati MCB melebihi batas yang seharusnya, MCB akan secara otomatis memutus arus tersebut. Kelebihan arus yang melebihi batas tersebut seringkali menjadi penyebab kebakaran di bangunan. Oleh karena itu, fungsi yang baik dari MCB sangat penting. Pada MCB listrik, trip level tidak dapat diatur.

Sementara itu, interrupting capacity adalah batas arus yang dapat melewati MCB sebelum MCB tersebut rusak. Jika arus melebihi batas interrupting capacity, maka MCB tidak akan berfungsi.

Cara Kerja MCB Listrik

Sebelum Kalian Arti Kode pada MCB (Miniature Circuit Breaker), disarankan untuk memahami bagian-bagian MCB yang terdiri dari 13 komponen, antara lain:

  • Kait
  • Solenoida
  • Switch
  • Plunger
  • Terminal masuk
  • Pemegang busur
  • Busur
  • Kontak dinamis
  • Kontak tetap
  • Pemegang rel din
  • Terminal keluar
  • Strip bimetal

Cara kerja MCB listrik menggunakan prinsip bimetal untuk melindungi dari arus pendek atau berlebih. Ketika terjadi lonjakan arus, strip bimetal mulai melentur untuk membatasi terbentuknya busur. Setelah itu, busur dipadamkan oleh saluran busur, yaitu strip logam yang terisolasi.

Saat strip bimetal melentur, kait akan terlepas dan membuat MCB menjadi mati dengan memutus aliran arus dalam rangkaian. Hal ini membantu melindungi peralatan dan perangkat dari arus berlebih. Untuk mengalirkan arus kembali, MCB harus dinyalakan secara manual.

Dalam kasus arus pendek, arus dapat naik secara tiba-tiba, menyebabkan perpindahan elektromagnetik pada plunger yang terhubung dengan solenoida. Plunger akan menyentuh tuas trip dan mengaktifkan mekanisme pelepasan kait. Akibatnya, MCB terbuka dan terputusnya aliran listrik.

Arti Kode pada MCB (Miniature Circuit Breaker)

Umumnya, informasi mengenai batas arus dan karakteristik kurva MCB telah tercetak pada permukaan MCB itu sendiri. Cara membacanya pun cukup mudah.

Berikut adalah beberapa tulisan atau Arti Kode pada MCB (Miniature Circuit Breaker) perlu diketahui:

1. Nomor Model

Setiap MCB dilengkapi dengan nomor model untuk mempermudah komunikasi antara produsen dan konsumen.

Setiap produsen memiliki sistem penomoran yang berbeda. Jika terdapat keluhan, kita dapat menyebutkan nomor modelnya agar produsen atau penjual dapat dengan mudah mengidentifikasi jenis dan nilai MCB yang bersangkutan.

2. Batas Arus dan Nilai Kurva MCB

Seperti yang terlihat pada contoh gambar di atas, terdapat tulisan C16. Huruf C menunjukkan karakteristik kurvanya, yang terbagi menjadi tiga tipe umum: B, C, dan D. Tipe B akan memutus aliran listrik jika terjadi kelebihan arus sebesar 3 hingga 5 kali lipat dari batasnya.

Tipe C akan memutus aliran listrik jika arus yang melewatinya lebih besar dari 5 hingga 10 kali batasnya. Sedangkan tipe D adalah untuk arus 10 hingga 25 kali batasnya.

Baca Juga :  Pengertian Meteran Listrik : Fungsi dan Jenisnya Secara Lengkap

Pemilihan karakteristik kurva ini harus dilakukan dengan hati-hati, karena setiap peralatan memerlukan jenis karakteristik yang berbeda pula.

Misalnya, peralatan listrik dengan beban resistif seperti pemanas dan lampu penerangan sebaiknya menggunakan MCB tipe B.

Peralatan listrik dengan beban induktif seperti pompa dan motor sebaiknya menggunakan MCB tipe C, sedangkan peralatan listrik dengan beban induktif dan kapasitif yang sangat tinggi sebaiknya menggunakan MCB tipe D.

Angka di belakang karakteristik kurva menunjukkan batas arus listrik dalam satuan Ampere. Contoh di atas menunjukkan angka 16, yang berarti batas arusnya adalah 16 Ampere.

3. Tegangan Operasional

Tulisan mengenai Tegangan Operasional menyatakan nilai tegangan yang dapat digunakan oleh MCB. Untuk sistem listrik tiga fase, biasanya MCB digunakan dengan tegangan operasional 400V atau 415V, sementara untuk sistem listrik satu fase, tegangan operasional yang umum digunakan adalah 230V atau 240V.

Penting untuk memilih nilai tegangan operasional yang sesuai dengan aplikasi yang digunakan. Terdapat MCB yang dapat digunakan baik untuk listrik fase tunggal maupun tiga fase, tetapi juga ada yang hanya dapat digunakan untuk salah satu jenis sistem.

4. Kapasitas Breaking MCB

Kapasitas Breaking MCB (MCB Breaking Capacity) merujuk pada kemampuan MCB dalam menahan atau memutus aliran listrik.

Jika pada MCB tertera angka 6000, ini berarti MCB tersebut dapat bekerja dengan baik hingga arus maksimal 6000A dan akan mengalami kerusakan jika arus yang melewatinya melebihi 6000A.

5. Kelas Energi

Kelas Energi atau Energy Class adalah spesifikasi MCB yang menunjukkan karakteristik energi maksimum dari arus listrik yang dapat dilewatkan oleh MCB.

Kelas Energi pada MCB diklasifikasikan menjadi tiga kelas, yaitu kelas 1, kelas 2, dan kelas 3. Kelas 3 dianggap yang terbaik karena memungkinkan energi yang dapat dilewatkan mencapai 1,5L joule/detik.

6. Indikator Status

MCB dilengkapi dengan indikator status yang terdiri dari dua kondisi, yaitu ON dan OFF. Penting untuk memilih MCB yang memiliki indikator status yang jelas, agar dapat memudahkan pemahaman mengenai kondisi aliran listrik.

Ketidakjelasan indikator status dapat menyebabkan kebingungan dan berpotensi menyebabkan kerusakan yang serius atau bahkan membahayakan.

7. Simbol Operasi MCB

Simbol Operasi MCB menunjukkan jumlah pole (sirkuit) yang dimiliki oleh MCB. Jika terdapat dua simbol, itu berarti MCB tersebut adalah MCB dengan dua pole. Simbol ini memberikan informasi mengenai konfigurasi sirkuit yang dapat diatur oleh MCB.

Jenis-Jenis MCB Listrik

Sudah memahami Arti Kode pada MCB (Miniature Circuit Breaker)? Selanjutnya jika dilihat dari segi ketahanan, MCB merupakan komponen dengan banyak jenis yang sering disebut sebagai arus nominal.

Beberapa contohnya adalah 6A, 10A, 13A, 16A, 20A, 25A, 32A, 40A, 50A, 63A, 80A, 100A, dan yang tertinggi 125A. Namun, jika dilihat berdasarkan karakteristik pemutusan arus listrik, MCB listrik dibedakan menjadi beberapa tipe, seperti Tipe B, Tipe C, Tipe D, dan lain sebagainya.

Setiap tipe MCB memiliki karakteristik yang berbeda dan digunakan sesuai dengan kebutuhan yang ada. Oleh karena itu, penggunaan MCB tidak dilakukan secara sembarangan, tetapi harus sesuai dengan tipe dan fungsinya.

Berikut adalah penjelasan yang lebih rinci mengenai setiap tipe MCB!

1. MCB Tipe B

MCB Tipe B adalah jenis MCB yang paling umum digunakan, terutama untuk keperluan instalasi listrik ringan di perumahan.

MCB tipe ini memiliki kemampuan menangani beban arus yang 3 hingga 5 kali lebih tinggi dari nilai arus nominal yang tertera pada MCB tersebut.

2. MCB Tipe C

MCB Tipe C memiliki rating yang sedikit lebih tinggi dari Tipe B. MCB ini dapat menangani beban arus 5 hingga 10 kali dari nilai arus nominal maksimal yang tertera pada MCB.

Biasanya, MCB tipe ini digunakan dalam gedung-gedung berukuran sedang yang membutuhkan tegangan sedang.

3. MCB Tipe D

Selanjutnya, terdapat MCB Tipe D yang memiliki karakteristik sedikit berbeda dari tipe sebelumnya. Tipe ini mampu menangani lonjakan arus listrik yang tiba-tiba.

MCB ini dapat menampung arus listrik sebesar 10 hingga 25 kali nilai arus nominal maksimal dari MCB Tipe C.

Penerapannya lebih khusus, seperti pada mesin pembangkit listrik, mesin diesel, mesin produksi, dan sebagainya.

4. MCB Tipe K

Jenis lainnya adalah MCB Tipe K, yang sering digunakan pada perangkat elektronik seperti laptop, TV, kulkas, AC, dan untuk menghidupkan lampu.

Umumnya, MCB Tipe K lebih berfungsi untuk mengaktifkan dan mematikan perangkat elektronik secara manual.

Baca Juga :  Perbandingan MCB Broco Vs Schneider : Pilih Mana?

5. MCB Tipe Z

Mirip dengan MCB Tipe K, MCB Tipe Z juga digunakan dalam perangkat elektronik. Namun, tipe ini lebih halus dalam mengalirkan arus listrik, sehingga cocok untuk perangkat elektronik yang sensitif terhadap tegangan listrik tinggi.

Penutup

MCB, sebagai elemen penting dalam sistem proteksi listrik, memegang peran penting dalam menjaga stabilitas dan keamanan sistem.

Oleh karena itu, memahami arti dari kode-kode yang terdapat pada MCB merupakan langkah awal untuk memastikan bahwa kita telah menggunakan perangkat tersebut dengan benar dan efisien.

Dengan pengetahuan ini, kita dapat mencegah potensi kerusakan yang bisa disebabkan oleh penggunaan MCB yang tidak tepat.

Jadi, mari kita terus belajar dan mengeksplor lebih jauh tentang dunia listrik, khususnya tentang arti kode pada MCB, untuk membuat lingkungan kita lebih aman dan efisien.

Semoga artikel dari empatpilar.com mengenai Arti Kode pada MCB (Miniature Circuit Breaker) ini, membantu Kalian dalam memahami arti dari kode-kode tersebut dan semoga pengetahuan ini bermanfaat untuk Kalian.

Terima kasih telah membaca, dan selalu ingat untuk berhati-hati dalam menggunakan listrik!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *