Pengertian Interlock Adalah

Pengertian Interlock Adalah : Berikut Ulasan Lengkapnya

Posted on

Empat Pilar – Pengertian Interlock Adalah : Berikut Ulasan Lengkapnya. Interlock adalah salah satu konsep penting yang digunakan dalam berbagai bidang, mulai dari teknologi hingga industri.

Dalam artikel ini, kita akan menjelaskan pengertian interlock secara detail. Pengertian Interlock Adalah? Bagaimana cara kerjanya? Mengapa penting dalam berbagai aplikasi? Mari kita bahas secara lengkap dalam ulasan ini.

Interlock merujuk pada mekanisme yang memastikan bahwa dua atau lebih bagian sistem saling berinteraksi secara tepat waktu dan terkoordinasi. Prinsip interlock digunakan untuk menjaga keselamatan dan integritas sistem dalam berbagai konteks, mulai dari perangkat keras hingga perangkat lunak.

Pengertian Interlock Adalah

Pengertian Interlock Adalah fitur yang memungkinkan dua mekanisme atau fungsi saling terkait. Fitur ini digunakan untuk mencegah terjadinya keadaan yang tidak diinginkan dalam mesin yang berada dalam keadaan terbatas.

Interlock dapat terdiri dari perangkat atau sistem listrik, maupun mekanis lainnya. Pada kebanyakan aplikasi, interlock digunakan untuk mencegah kerusakan pada peralatan berat atau melindungi operator yang menggunakan peralatan tersebut.

Misalnya, pada elevator terdapat interlock yang mencegah elevator bergerak saat pintu terbuka, serta mencegah elevator stasioner (dengan pintu terbuka) bergerak.

Interlock dapat menggunakan elemen canggih seperti tirai sinar inframerah, photodetektor, saklar sederhana, atau kunci. Selain itu, interlock juga dapat berupa komputer yang mengandung program terkait yang terhubung dengan elektronik digital atau analog.

Fungsi Sistem Interlock

Sistem urutan atau Sequence System adalah protokol yang menerapkan urutan langkah-langkah tertentu untuk mengaktifkan dan mematikan peralatan.

Baik saat memulai (start-up) atau menghentikan (shut-down), langkah-langkah ini harus diatur dengan teliti sehingga setiap komponen atau kelompok komponen dijalankan dan dihentikan sesuai dengan standar operasional yang aman.

Setelah memahami Pengertian Interlock Adalah? nah selanjutnya berbagai peralatan yang termasuk dalam urutan tersebut antara lain:

  1. Forced Draft Fan (FDF)
    Ventilator yang memaksa aliran udara masuk ke dalam sistem pembakaran.
  2. Induced Draft Fan (IDF)
    Ventilator yang menghisap gas buang keluar dari sistem pembakaran.
  3. Boiler Feed Pump (BFP)
    Pompa yang mengalirkan air ke dalam boiler.
  4. Boiler
    Sebuah alat yang berfungsi untuk memanaskan air dan menghasilkan uap.
  5. Turbine
    Alat yang mengubah energi kinetik (dalam hal ini, uap) menjadi energi mekanik.
  6. Generator
    Alat yang mengubah energi mekanik menjadi energi listrik.

Sementara itu, Sistem Interlock adalah sistem yang dirancang untuk mencegah operasi peralatan dalam kondisi yang tidak aman, dengan cara memastikan bahwa beberapa kondisi telah terpenuhi sebelum peralatan diaktifkan.

Tujuan utama dari sistem interlock ini adalah untuk melindungi peralatan dan memastikan operasional yang aman dan efisien.

Sistem ini secara konstan memantau sinyal dari berbagai komponen dan mengambil tindakan berdasarkan sinyal tersebut.

Sistem interlock ini harus berfungsi secara terus menerus selama peralatan beroperasi. Sistem ini harus dirancang dengan cermat untuk mencegah kerusakan atau kegagalan karena sinyal yang salah atau tidak valid.

Sistem ini secara konstan membandingkan dan menganalisis sinyal yang diterimanya untuk memastikan bahwa semua komponen beroperasi dalam kondisi yang aman dan efisien.

Rangkaian Interlock

Terlihat pada gambar diatas merupakan rangkaian direct online yang mana merupakan rangkaian dasar kontrol motor 3 fasa. Pada rangkaian tersebut menggunakan kontaktor sebagai pengontrol rangkaian.

Kontaktor adalah sebuah saklar yang menggunakan induksi elektromagnetik untuk mengontrol kontak saklarnya. Cara kerja kontaktor ini dapat dijelaskan sebagai berikut:

  • Pada gambar, terlihat bahwa kontaktor terbagi menjadi tiga bagian utama, yaitu koil, kontak utama, dan kontak bantu.
  • Kontak utama akan terhubung ke beban, seperti motor listrik tiga fasa.
  • Kontak bantu dan koil digunakan untuk mengontrol rangkaian.
  • Ketika arus listrik mengalir melalui koil, koil menjadi magnet induksi.
  • Saat koil menjadi magnet induksi, ia akan menarik semua kontak saklar, baik kontak utama maupun kontak bantu.
  • Saklar yang semula terbuka akan tertutup, dan sebaliknya, saklar yang tertutup akan terbuka.
  • Inilah cara kerja kontaktor dalam mengontrol rangkaian motor tiga fasa.
Baca Juga :  Pengertian Piezoelectric Buzzer : Cara Kerja dan Fungsinya Lengkap

Pada gambar rangkaian Direct Online, kontaktor tersebut memiliki kontak 13-14 yang berfungsi sebagai “interlock” atau pengunci rangkaian. Berikut adalah cara kerjanya:

  • Saat tombol Start ditekan, koil akan diaktifkan dan menarik kontak saklar.
  • Kontak saklar yang semula terbuka akan tertutup, dan sebaliknya, kontak saklar yang semula tertutup akan terbuka.
  • Kontak saklar 13-14 akan tertutup dan berfungsi sebagai “interlock” atau pengunci rangkaian, sehingga arus listrik terus mengalir melalui koil.
  • Hal ini membuat motor tetap menyala dan berputar.
  • Untuk mematikan motor, cukup tekan tombol Stop, dan motor akan mati atau berhenti berputar.
  • Ini terjadi karena aliran listrik ke koil terputus, sehingga koil tidak lagi menjadi magnet induksi, dan posisi semua kontak saklar kembali seperti semula.

Macam-Macam Sistem Interlock

Dalam konteks mekanikal atau elektrikal, interlock merujuk pada fitur keamanan yang mencegah peralatan beroperasi dengan cara yang berpotensi berbahaya.

Sistem interlock biasanya digunakan dalam berbagai sektor industri, termasuk otomotif, manufaktur, dan perusahaan energi. Dalam hal ini, kita dapat memahami dua jenis sistem interlock: sistem OR dan sistem AND.

a. Sistem OR

Sistem interlock OR adalah sistem yang memungkinkan operasi peralatan jika salah satu atau semua input mendapatkan sinyal interlock.

Misalnya, kita memiliki tiga input A, B, dan C. Jika salah satu dari tiga input tersebut, atau semua input, mengirimkan sinyal interlock, maka output D akan segera menerima sinyal tersebut dan meneruskannya ke relay interlock.

Ini berarti bahwa dalam sistem OR, jika satu kondisi aman dipenuhi (atau lebih), sistem akan beroperasi.

b. Sistem AND

Sistem interlock AND adalah sistem yang hanya memungkinkan operasi peralatan jika semua input mendapatkan sinyal interlock. Menggunakan contoh yang sama dengan tiga input A, B, dan C, jika salah satu dari input tersebut mengirimkan sinyal interlock, output D tidak akan menerima sinyal tersebut.

Output D hanya akan menerima sinyal jika ketiga input mengirimkan sinyal secara bersamaan. Ini berarti bahwa dalam sistem AND, semua kondisi aman harus dipenuhi sebelum sistem dapat beroperasi.

Perlu dicatat bahwa kedua sistem interlock ini dirancang untuk memaksimalkan keamanan peralatan dan operator.

Sistem yang tepat akan bergantung pada kebutuhan dan preferensi industri atau perusahaan tertentu. Namun, dalam semua kasus, sistem interlock merupakan bagian penting dari desain peralatan yang aman dan efisien.

Tahapan Sistem Interlock

Tahapan dalam sistem interlock berfungsi untuk mengidentifikasi dan merespons berbagai tingkat bahaya atau gangguan dalam sistem atau alat. Ada dua tahapan utama dalam sistem interlock, yaitu:

1. Alarm (peringatan tanda bahaya)

Alarm dalam konteks sistem interlock berfungsi sebagai peringatan awal bahwa ada masalah atau gangguan dalam sistem atau alat.

Alarm ini bisa berupa sinyal visual, seperti lampu berkedip, atau sinyal audio, seperti bel atau horn. Tujuan dari alarm ini adalah untuk memberikan peringatan kepada operator atau personel terkait bahwa ada potensi bahaya atau kerusakan pada sistem atau alat.

Alarm ini juga berfungsi untuk memberikan waktu kepada operator untuk melakukan koreksi atau tindakan pencegahan sebelum kondisi berubah menjadi lebih buruk.

Jika alarm ini diabaikan dan tidak ada tindakan yang diambil, maka kondisi dapat berkembang menjadi situasi krisis yang dapat mengakibatkan pabrik harus berhenti beroperasi atau melakukan shutdown.

2. Shutdown atau Trip

Shutdown atau trip adalah tahap kedua dalam sistem interlock. Tahap ini terjadi ketika kondisi sistem atau alat telah mencapai batas bahaya yang tertinggi, atau ada kerusakan serius pada peralatan yang menyebabkan pabrik harus berhenti beroperasi sebagian atau keseluruhan.

Pada tahap ini, peralatan yang biasanya terlibat dalam sistem interlock termasuk sakelar tekanan (pressure switch), katup solenoid (solenoid valve), level switch, dan relay.

Peralatan ini berfungsi untuk mendeteksi kondisi abnormal atau berbahaya dalam sistem dan memicu proses shutdown atau trip untuk mencegah kerusakan lebih lanjut pada sistem atau alat dan untuk memastikan keamanan operator dan personel lainnya.

Secara keseluruhan, kedua tahapan ini dalam sistem interlock dirancang untuk memaksimalkan keamanan dalam operasi pabrik dan peralatan.

Dengan deteksi dini melalui alarm dan respons cepat melalui shutdown atau trip, kerusakan dan bahaya yang potensial dapat dicegah atau diminimalkan.

Baca Juga :  Pengertian Rangkaian Elektronika : Fungsi, Jenis dan Contohnya

Penutup

Demikianlah artikel dari empatpilar.com ini, yang telah memberikan ulasan lengkap tentang Pengertian Interlock Adalah. Kami berharap bahwa melalui pembahasan ini, pemahaman Kalian tentang interlock menjadi lebih mendalam dan jelas.

Interlock bukan hanya sebuah konsep, melainkan sebuah teknologi yang sangat penting dan memiliki banyak aplikasi di berbagai bidang.

Memahami interlock dan bagaimana cara kerjanya, tidak hanya penting bagi profesional di bidang teknik, namun juga bagi siapa saja yang ingin memahami lebih dalam tentang cara kerja berbagai perangkat yang kita gunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Interlock adalah teknologi yang membantu kita menjaga keamanan dan efisiensi dalam banyak aspek kehidupan kita.

Kami berharap artikel ini dapat membantu Kalian memahami lebih lanjut tentang Pengertian Interlock Adalah.

Jangan ragu untuk membagikan artikel ini kepada orang lain yang juga ingin memahami lebih dalam tentang interlock. Terimakasih telah meluangkan waktu Kalian bersama kami. Selamat membaca dan belajar!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *