Pengertian TRIAC dan Aplikasinya

Pengertian TRIAC dan Aplikasinya : Cara Kerja dan Fungsinya

Posted on

Empat Pilar – Pengertian TRIAC dan Aplikasinya : Cara Kerja dan Fungsinya. Cara Kerja dan Fungsinya dalam dunia elektronika, serta bagaimana mereka membantu mengendalikan aliran listrik dalam berbagai aplikasi.

Pengertian TRIAC dan Aplikasinya, Cara Kerja dan Fungsinya sangat penting dalam dunia elektronika. Dalam artikel ini, kita akan membahas segala hal yang perlu Kalian ketahui tentang TRIAC, termasuk cara kerjanya, fungsinya, dan berbagai aplikasi yang umum digunakan. Artikel ini juga mencakup FAQs yang umum diajukan seputar TRIAC.

TRIAC merupakan singkatan dari Triode for Alternating Current. Ini adalah semikonduktor yang digunakan untuk mengendalikan aliran listrik dalam rangkaian listrik bolak-balik (AC).

TRIAC berfungsi sebagai saklar elektronik yang bisa mengendalikan arus listrik dalam kedua arah, sehingga sangat berguna untuk mengatur aliran listrik dalam berbagai aplikasi.

Pengertian TRIAC dan Aplikasinya

TRIAC adalah perangkat semikonduktor dengan tiga terminal yang berfungsi sebagai pengendali arus listrik. Nama TRIAC singkatan dari TRIode for Alternating Current (Trioda untuk arus bolak balik).

Sama seperti SCR, TRIAC juga termasuk dalam kategori Thyristor yang berfungsi sebagai pengendali atau saklar. Namun, perbedaannya dengan SCR adalah TRIAC memiliki kemampuan untuk mengalirkan arus listrik ke kedua arah (bidirectional) saat diaktifkan.

Terminal Gerbang TRIAC membutuhkan arus yang relatif rendah untuk mengendalikan aliran arus listrik AC yang tinggi dari kedua terminalnya. TRIAC juga sering disebut sebagai Bidirectional Triode Thyristor.

Pada dasarnya, TRIAC terdiri dari dua SCR yang dihubungkan secara antiparalel (paralel dengan arah yang berlawanan) dengan Terminal Gerbang atau Gate yang terhubung bersama.

Struktur TRIAC terdiri dari empat lapisan semikonduktor dan memiliki tiga Terminal, yaitu MT1, MT2, dan Gerbang (Gate). MT adalah kepanjangan dari Main Terminal.

Bentuk dan Simbol TRIAC

Berikut ini adalah gambar dan Struktur serta Simbol TRIAC, Gambar dan simbol TRIAC dapat ditemukan di berbagai referensi teknis dan literatur elektronika sebagai representasi visual dari perangkat semikonduktor ini.

Rangkaian Switching TRIAC

Gambar di atas menunjukkan rangkaian dasar dari aplikasi TRIAC yang digunakan sebagai saklar. Ketika SW1 terbuka, tidak ada arus listrik yang mengalir ke terminal Gate TRIAC, dan lampu dalam kondisi mati (OFF).

Namun, saat SW1 tertutup atau dihubungkan, terminal Gate pada TRIAC akan dialiri oleh arus listrik melalui resistor (R) dari sumber daya DC atau baterai (VG).

Hal ini akan menggerakkan TRIAC menjadi konduktor yang menghubungkan lampu dengan sumber arus listrik AC. Sebagai hasilnya, lampu akan menyala (ON).

Cara Kerja TRIAC

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, TRIAC memiliki empat lapisan semikonduktor. TRIAC terdiri dari empat lapisan yang disebut NPNP ketika polaritasnya negatif, dan PNPN ketika polaritasnya positif.

TRIAC berfungsi sebagai saklar dalam keadaan sirkuit terbuka ketika perangkat tiga-terminal di dalamnya memblokir aliran arus dalam keadaan OFF.

Meskipun TRIAC dapat memblokir arus, ia berbeda dengan Thyristor konvensional, karena TRIAC dapat melewatkan arus dalam dua arah ketika dipicu.

Pemicu tunggal gerbang digunakan untuk memicu TRIAC agar dapat melewatkan dua arus listrik yang berlawanan arah.

Pemicuan yang terjadi pada TRIAC menghasilkan empat kemungkinan, yaitu:

  1. Mode I
    Arus Gerbang Negatif (-ve) dan Arus MT2 Positif (+ve)
  2. Mode II
    Arus Gerbang Positif (+ve) dan Arus MT2 Positif (+ve)
  3. Mode III
    Arus Gerbang Negatif (-ve) dan Arus MT2 Negatif (-ve)
  4. Mode IV
    Arus Gerbang Positif (+ve) dan Arus MT2 Negatif (-ve)

Aplikasi TRIAC

Masih dalam pembahasan Pengertian TRIAC dan Aplikasinya, selanjutnya TRIAC adalah komponen yang sangat cocok digunakan sebagai saklar AC (AC Switching) karena memiliki kemampuan untuk mengendalikan aliran arus listrik pada dua arah siklus gelombang bolak-balik AC.

Keunggulan utama TRIAC dibandingkan dengan SCR adalah kemampuannya ini. Namun, umumnya TRIAC tidak digunakan dalam rangkaian switching yang melibatkan daya yang sangat tinggi.

Baca Juga :  Ketahui, Jenis-Jenis Freezer Secara Lengkap

Salah satu alasan utamanya adalah karakteristik switching TRIAC yang tidak simetris dan gangguan elektromagnetik yang dihasilkan oleh arus berdaya tinggi itu sendiri.

Beberapa aplikasi TRIAC dalam peralatan elektronik maupun listrik antara lain sebagai berikut:

  1. Pengatur pada Lampu Dimmer: TRIAC digunakan untuk mengatur intensitas cahaya lampu dengan cara mengatur lebar pulsa atau fase dari sinyal AC yang dikirim ke lampu. Dengan demikian, TRIAC memungkinkan pengaturan tingkat kecerahan pada lampu.
  2. Pengatur Kecepatan pada Kipas Angin: TRIAC digunakan dalam rangkaian pengatur kecepatan pada kipas angin. Dengan mengatur lebar pulsa atau fase sinyal AC yang diberikan ke motor kipas, TRIAC memungkinkan pengaturan kecepatan kipas sesuai dengan kebutuhan.
  3. Pengatur Motor Kecil: TRIAC juga dapat digunakan untuk mengendalikan kecepatan atau putaran motor kecil pada berbagai peralatan, seperti mesin pemotong rumput kecil, penggiling kopi, dan peralatan lain yang membutuhkan pengaturan kecepatan motor.
  4. Pengatur pada Peralatan Rumah Tangga berarus listrik AC: TRIAC digunakan dalam berbagai peralatan rumah tangga yang beroperasi dengan arus listrik AC, seperti oven listrik, pemanggang roti, penggorengan listrik, dan peralatan dapur lainnya. TRIAC memungkinkan pengaturan suhu atau pengaturan intensitas panas pada peralatan tersebut.

Secara keseluruhan, TRIAC memiliki beragam aplikasi dalam peralatan elektronik dan listrik, di mana kemampuannya untuk mengendalikan aliran arus AC dalam dua arah sangat berguna dalam pengaturan intensitas, kecepatan, dan pengaturan lainnya pada peralatan-peralatan tersebut.

Penggunaan TRIAC

Setelah memahami Pengertian TRIAC dan Aplikasinya, Nah selanjutnya TRIAC (Triode for Alternating Current) digunakan secara luas dalam berbagai aplikasi, termasuk dimmer, kontrol kecepatan kipas dan motor listrik, serta dalam rangkaian kontrol komputerisasi modern untuk berbagai peralatan rumah tangga baik yang kecil maupun besar.

Kelebihan utama TRIAC adalah kemampuannya untuk digunakan dalam rangkaian AC maupun DC. Namun, desain aslinya diciptakan untuk menggantikan penggunaan dua SCR (Silicon Controlled Rectifier) dalam rangkaian AC.

Terdapat dua jenis TRIAC yang umumnya digunakan dalam aplikasi, yaitu BT136 dan BT139. Kedua jenis ini dirancang khusus untuk tujuan aplikasi tertentu.

Penggunaan yang luas dari TRIAC ini disebabkan oleh kemampuannya untuk mengatur daya listrik yang melewati rangkaian dengan presisi tinggi.

Sebagai contoh, dalam aplikasi dimmer, TRIAC memungkinkan pengaturan intensitas cahaya dengan mengubah sudut penghantarannya.

Dalam rangkaian kontrol kecepatan kipas atau motor listrik, TRIAC digunakan untuk mengatur daya yang disalurkan ke perangkat tersebut, sehingga dapat mengatur kecepatan putaran dengan mudah.

Selain itu, TRIAC juga digunakan dalam rangkaian kontrol komputerisasi modern pada berbagai peralatan rumah tangga, baik yang kecil seperti oven microwave atau mesin cuci, maupun yang besar seperti pendingin udara atau sistem penerangan otomatis.

TRIAC memungkinkan pengendalian yang akurat dan efisien terhadap daya yang dikirimkan ke perangkat-perangkat ini.

Dengan kemampuannya yang serbaguna, TRIAC telah menjadi komponen penting dalam dunia elektronika daya.

Aplikasinya yang luas dan efisiensinya dalam mengendalikan daya listrik membuat TRIAC menjadi pilihan utama dalam banyak rangkaian elektronik modern.

Kelebihan dan Kekurangan TRIAC

Sudah memahami Pengertian TRIAC dan Aplikasinya? sama halnya dengan komponen elektronik lainnya, TRIAC juga memiliki kelebihan dan kekurangan. Berikut adalah kelebihan dan kekurangan dari TRIAC.

1. Kelebihan

Kelebihan TRIAC antara lain sebagai berikut:

  • TRIAC dilengkapi dengan heat sink yang ukurannya agak besar atau sedikit lebih besar.
  • Mampu melakukan dan mengatur kedua bagian dari bentuk gelombang AC.
  • Ukurannya compact dan membutuhkan heat sink yang lebih kecil daripada menggunakan dua SCR.
  • Hanya memerlukan satu fuse untuk proteksi.
  • Pulsa gate positif dan negatif dapat digunakan untuk memicu TRIAC.
  • Tidak memerlukan dioda secara paralel untuk proteksi arus terbalik seperti pada SCR.

2. Kekurangan

Kekurangan TRIAC antara lain sebagai berikut:

  • Switching tidak simetris untuk kedua bagian AC.
  • Switching asimetris menciptakan harmonik dalam sistem yang menyebabkan banyak masalah.
  • Rating dayanya lebih rendah dibandingkan dengan SCR.
  • Kurang dapat diandalkan daripada SCR.
  • Memiliki kecepatan switching yang lebih rendah.
  • Memerlukan kehati-hatian saat memicu, karena dapat dipicu di kedua arah.
  • Rating dv/dt-nya lebih rendah dari SCR.
Baca Juga :  Tips Penempatan AC Outdoor Yang Tepat

Penutup

Sebagai penutup, TRIAC merupakan komponen elektronik yang sangat penting dan berguna dalam dunia teknologi saat ini.

Berfungsi sebagai pengendali daya dalam berbagai aplikasi, TRIAC telah membuktikan kegunaannya dalam mengatur dan mengontrol arus listrik secara efisien.

Dengan memahami cara kerja dan fungsinya, kita dapat mengaplikasikan TRIAC dalam berbagai situasi yang memerlukan pengaturan daya yang akurat dan fleksibel.

Semoga artikel dari empatpilar.com ini memberikan wawasan yang lebih dalam mengenai pengertian TRIAC dan aplikasinya, sehingga Kalian dapat mengoptimalkan penggunaan teknologi ini dalam kehidupan sehari-hari dan proyek-proyek yang Kalian kerjakan.

Selamat mencoba dan terus eksplorasi dunia elektronika! Kata Pencarian Terpopulerhttps://www empatpilar com/pengertian-triac-dan-aplikasinya/,Cara Kerja TRIAC,Jenis TRIAC

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *