Mengenal Kode-Kode Transistor dan Dioda

Mengenal Kode-Kode Transistor dan Dioda Secara Lengkap

Posted on

Empat Pilar – Mengenal Kode-kode Transistor dan Dioda Secara Lengkap. Kembangkan pemahaman Kalian tentang komponen elektronik kunci dengan “Mengenal Kode-kode Transistor dan Dioda”. Dapatkan wawasan mendalam tentang bagaimana membaca dan memahami kode-kode ini.

Dalam dunia elektronik, memahami kode-kode transistor dan dioda bukanlah pilihan, melainkan suatu keharusan.

Mungkin Kalian pernah bertanya-tanya, bagaimana cara mengetahui tipe dan spesifikasi transistor atau dioda hanya dari kode yang ada di badannya? Nah, Kalian tidak sendirian dalam mencari jawaban. Kalian telah datang ke tempat yang tepat untuk “Mengenal Kode-kode Transistor dan Dioda”.

Transistor dan dioda adalah komponen integral dalam hampir semua perangkat elektronik. Untuk mengoptimalkan kinerja perangkat tersebut, kita harus mengetahui tipe dan spesifikasi transistor atau dioda yang kita gunakan. Inilah sebabnya mengapa mengenal kode-kode transistor dan dioda sangat penting.

Transistor

Transistor adalah sebuah perangkat semikonduktor yang digunakan untuk memperkuat sinyal, mengendalikan aliran arus, menjaga tegangan stabil, dan memodulasi sinyal.

Transistor berfungsi seperti katup listrik, di mana arus masukan (BJT) atau tegangan masukan (FET) memungkinkan aliran listrik yang sangat akurat dari sirkuit sumber daya listrik.

Biasanya, transistor memiliki tiga terminal, yaitu Basis (B), Emitor (E), dan Kolektor (C). Tegangan di salah satu terminal, seperti Emitor, dapat digunakan untuk mengatur arus dan tegangan yang lebih besar daripada arus masukan (Input) pada Basis. Hal ini terjadi pada keluaran tegangan dan arus (Output) dari Kolektor.

Transistor adalah komponen yang sangat penting dalam dunia elektronik modern. Dalam rangkaian analog, transistor digunakan sebagai penguat.

Rangkaian analog mencakup pengeras suara, stabilisator tegangan, dan penguat sinyal radio. Dalam rangkaian digital, transistor digunakan sebagai saklar berkecepatan tinggi.

Beberapa transistor juga dapat diatur sedemikian rupa sehingga berfungsi sebagai gerbang logika, memori, dan berbagai fungsi rangkaian lainnya.

Dioda

Dioda merupakan komponen pasif dua kutub yang umumnya terbuat dari bahan semikonduktor, yang memungkinkan arus listrik mengalir hanya dalam satu arah (keadaan maju) dan menghambat arus dari arah sebaliknya (keadaan mundur).

Dioda dapat dianggap sebagai katup dalam dunia elektronika. Sebenarnya, dioda tidak memiliki karakteristik penghambatan yang sempurna, melainkan memiliki karakteristik kompleks yang non-linear dalam hubungan antara arus dan tegangan, yang sering kali tergantung pada teknologi atau material yang digunakan serta parameter penggunaannya. Beberapa jenis dioda juga memiliki fungsi lain selain sebagai penyearah.

Asal-usul dioda dapat ditelusuri dari perangkat kristal Cat’s Whisker dan tabung hampa (juga dikenal sebagai katup termionik).

Saat ini, dioda yang paling umum digunakan dibuat dari bahan semikonduktor seperti silikon atau germanium.

Mengenal Kode-Kode Transistor dan Dioda

Kita masuk dalam pembahasan Mengenal Kode-Kode Transistor dan Dioda. Nah sistem pengkodean transistor adalah metode yang digunakan untuk memberikan informasi tentang bahan dasar, karakteristik, dan fungsi dari sebuah transistor atau dioda.

Sistem pengkodean ini memungkinkan produsen dan pengguna komponen elektronik untuk dengan mudah mengidentifikasi dan memahami spesifikasi dari transistor yang digunakan.

Salah satu sistem pengkodean yang umum digunakan adalah sistem pengkodean Pro-Electron yang digunakan oleh produsen di Eropa.

Dalam sistem ini, kode terdiri dari huruf dan angka yang memberikan informasi tentang jenis transistor, tingkat kinerja, dan karakteristik lainnya.

Misalnya, huruf pertama dalam kode mengindikasikan jenis transistor seperti transistor BJT (Bipolar Junction Transistor) atau FET (Field-Effect Transistor). Angka-angka berikutnya dapat memberikan informasi tentang nilai tegangan, arus, daya, dan karakteristik lainnya.

Sistem pengkodean JEDEC adalah sistem pengkodean yang digunakan oleh produsen di Amerika Utara. Kode JEDEC terdiri dari kombinasi huruf dan angka yang memberikan informasi serupa tentang transistor atau dioda.

Kode ini juga mencakup informasi tentang bahan dasar, tipe transistor, dan karakteristik khususnya. Sistem pengkodean JEDEC sangat umum digunakan dalam industri elektronik di seluruh dunia, karena produsen dari berbagai negara sering mengadopsi standar ini.

Baca Juga :  Persamaan Transistor D313 dan Datasheet Yang Paling Cocok

Selain itu, terdapat juga sistem pengkodean JIS yang digunakan oleh produsen di Jepang. Kode JIS juga mengandung informasi tentang jenis transistor, karakteristik, dan spesifikasi lainnya.

Kode JIS sering menggunakan kombinasi huruf dan angka, dengan beberapa karakter tambahan yang mengindikasikan informasi tambahan.

Melalui sistem pengkodean transistor ini, produsen dan pengguna komponen elektronik dapat dengan mudah mengidentifikasi dan memilih transistor yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

Dengan memahami kode pengkodean, pengguna dapat mengetahui karakteristik, spesifikasi, dan aplikasi yang tepat dari sebuah transistor atau dioda tanpa harus melihat secara detail datasheet-nya.

Sistem pengkodean ini menjadi penting dalam industri elektronik untuk memastikan kompatibilitas dan kecocokan komponen dalam rangkaian elektronik yang kompleks.

1. Sistem Pengkodean JEDEC

JEDEC adalah kependekan dari Joint Electron Device Engineering Council. Sistem pengkodean transistor JEDEC ini berasal dari Amerika Utara dan banyak digunakan oleh produsen transistor dan dioda yang berasal dari Amerika Serikat dan Kanada.

Sistem pengkodean JEDEC memberikan informasi yang terbatas mengenai karakteristik dan parameter transistor dan dioda yang terkait.

Format sistem pengkodean JEDEC adalah sebagai berikut:

Angka, Huruf, Nomor Seri

AngkaHurufNomor Seri
1 = DiodaNNomor Seri Transistor atau Dioda yang bersangkutan
2 = Transistor
3 = FET

Contohnya:

1N4148 merupakan sebuah dioda, sementara 2N706 adalah sebuah transistor.

2. Sistem Pengkodean Pro-Electron

Sistem Pengkodean Pro-Electron adalah sistem pengkodean yang berasal dari Eropa dan sering disebut juga sebagai sistem pengkodean Eropa. Produsen transistor dan dioda di Eropa umumnya menggunakan sistem pengkodean ini.

Format sistem pengkodean Pro-Electron adalah sebagai berikut:

Huruf, Huruf, Nomor Seri

Huruf pertama menunjukkan bahan semikonduktor yang digunakan:

  • A = Germanium (Ge)
  • B = Silikon (Si)
  • C = Gallium Arsenide (GaAs)

Huruf kedua menunjukkan tipe atau aplikasi komponen tersebut:

  • A = Dioda, Daya atau Sinyal Rendah
  • B = Dioda, Varicap (Variable Capacitance)
  • C = Transistor, Frekuensi Audio, Daya rendah
  • D = Transistor, Frekuensi Audio, Daya tinggi
  • E = Dioda, Tunnel Diode
  • F = Transistor, Frekuensi Tinggi, Daya rendah
  • G = Transistor, Ragam keperluan
  • H = Dioda, Peka terhadap Magnetik/Sensor
  • L = Transistor, Frekuensi Tinggi, Daya tinggi
  • N = Photocoupler
  • P = Light Detector (Photo Diode, Photo Transistor)
  • Q = Light Emitter
  • R = Piranti Kemudi dan Saklar, Daya rendah (Thyristor, Diac)
  • S = Transistor Saklar, Daya rendah
  • T = Piranti Kemudi dan Saklar, Daya rendah (Thyristor, Diac)
  • U = Transistor Saklar, Daya tinggi
  • W = Piranti Surface Acoustic Wave
  • X = Dioda Pengganda (Multiplier Diode)
  • Y = Dioda Penyearah (Rectifier Diode)
  • Z = Dioda, Voltage reference (Pereferensi Tegangan)

Contoh:

BC107 menunjukkan transistor untuk Frekuensi Audio daya rendah yang terbuat dari bahan Silikon.

3. Sistem Pengkodean JIS

JIS adalah singkatan dari Japan Industrial Standard. Sistem Pengkodean Transistor JIS adalah sistem pengkodean yang digunakan oleh produsen di Jepang.

Format sistem pengkodean JIS adalah sebagai berikut:

Angka, dua huruf, nomor seri

Dua huruf dalam sistem ini memiliki arti sebagai berikut:

  • SA = Transistor PNP, Frekuensi tinggi
  • SB = Transistor PNP, Frekuensi audio
  • SC = Transistor NPN, Frekuensi tinggi
  • SD = Transistor NPN, Frekuensi audio
  • SE = Dioda
  • SF = Thyristor
  • SG = Dioda Gunn
  • SH = UJT
  • SJ = P-channel FET/MOSFET
  • SK = N-channel FET/MOSFET
  • SM = TRIAC
  • SQ = LED
  • SR = Rectifier
  • SS = Signal Diode
  • ST = Avalanche Diode
  • SV = Varicap
  • SZ = Dioda Zener

Contoh:

2SC1815 adalah Transistor NPN berfrekuensi tinggi, sedangkan 2SB646 adalah Transistor PNP untuk frekuensi audio.

Terkadang, produsen juga mencetak kode transistor tanpa menampilkan dua karakter pertama, sehingga Transistor 2SC1815 bisa ditulis sebagai C1815.

Penutup

Demikianlah pembahasan empatpilar.com tentang “Mengenal Kode-kode Transistor dan Dioda Secara Lengkap”. Melalui artikel ini, kita telah mempelajari berbagai jenis kode yang digunakan dalam penamaan transistor dan dioda, serta pentingnya memahami kode-kode tersebut dalam rangka memahami dan memanipulasi rangkaian elektronik.

Kode-kode ini bukan hanya sebatas angka dan huruf semata, melainkan sebuah cerminan dari spesifikasi, performa, dan fungsionalitas setiap komponen. Dengan pengetahuan ini, kita semakin dibekali untuk menjadi pengguna teknologi yang berwawasan dan kompeten.

Baca Juga :  Pengertian Field Effect Transistor : Jenis dan Kelebihannnya

Meski tampak rumit pada awalnya, semakin sering kita berinteraksi dengan komponen-komponen tersebut, semakin mudah kita memahami dan menghafal kode-kode ini. Ingatlah bahwa setiap langkah kecil dalam pembelajaran merupakan proses penting menuju penguasaan materi.

Terima kasih telah mengikuti pembahasan mengenai Mengenal Kode-Kode Transistor dan Dioda ini sampai akhir. Semoga informasi yang telah disajikan bermanfaat dan mendorong Kalian untuk terus belajar dan mengeksplorasi dunia elektronika. Selamat berkreasi dengan transistor dan dioda! Kata Pencarian Terpopulerarti kode transistor BA,kode x6 di transistor,membaca transistor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *