Rangkaian Sensor Cahaya 12V

Skema Rangkaian Sensor Cahaya 12V dan Pengertiannya

Posted on

Empat Pilar – Skema Rangkaian Sensor Cahaya 12V dan Pengertiannya. Rangkaian sensor cahaya 12V menjadi salah satu komponen penting dalam sistem elektronik modern.

Sensor ini memiliki kemampuan untuk mendeteksi cahaya dan mengubahnya menjadi sinyal listrik.

Dengan demikian, rangkaian sensor cahaya 12V dapat digunakan dalam berbagai aplikasi, seperti pengendalian otomatis, pengukuran intensitas cahaya, dan sebagainya.

Artikel ini akan membahas tentang cara kerja rangkaian sensor cahaya 12V, manfaat penggunaannya, dan bagaimana menggunakannya secara efektif. Yuk, simak artikel ini sampai selesai!

Apa Itu Sensor Cahaya ?

Sebelum Kalian mempelajari cara membuat rangkaian lampu otomatis dengan memanfaatkan sensor cahaya, penting untuk mengetahui terlebih dahulu apa itu sensor cahaya. Mungkin banyak dari Kalian yang masih asing dengan konsep ini.

Sensor cahaya atau LDR (Light Dependent Resistor) adalah perangkat elektronik yang dapat mengubah intensitas cahaya menjadi besaran listrik. Secara sederhana, LDR berfungsi untuk mendeteksi cahaya, mirip dengan cara ular menggunakan lidah untuk mendeteksi mangsa.

Cahaya dapat mempengaruhi muatan listrik pada komponen elektronik tertentu, sehingga sensor cahaya sering digunakan untuk pembuatan alat sensor. Sebagai contoh, lampu taman atau jalan yang dapat menyala dengan sendirinya tanpa menggunakan kabel dapat menggunakan sensor cahaya.

Jadi, dengan memahami cara kerja sensor cahaya, Kalian dapat menciptakan rangkaian lampu otomatis yang efektif dan berguna. Yuk, pelajari lebih lanjut!

Cara Kerja Sensor LDR

Agar lebih mudah dipahami cara kerja rangkaian sensor cahaya, penting bagi kita untuk memahami cara kerja sensor LDR yang merupakan komponen kunci dalam rangkaian ini. Sensor ini bertanggung jawab untuk mengidentifikasi kondisi pencahayaan di sekitarnya.

Sensor cahaya atau LDR adalah salah satu jenis resistor variabel. Pada dasarnya, LDR adalah komponen pasif yang memiliki hambatan listrik. Namun, nilai hambatan listrik dari LDR dapat berubah sesuai dengan intensitas cahaya yang diterimanya.

Sensor cahaya LDR memiliki lapisan bahan peka cahaya di bagian atasnya, dengan nilai hambatan yang berubah-ubah. Semakin besar intensitas cahaya yang diterima oleh permukaan sensor, maka nilai hambatan pada sensor akan semakin berkurang.

Gambar Rangkaian Sensor Cahaya 12 V

Diagram di atas menunjukkan skema rangkaian sensor cahaya 12V yang digunakan untuk menghidupkan dan mengatur lampu. Komponen elektronika yang dibutuhkan sedikit karena hanya perlu mengatur relay agar menutup dan membuka.

Relay yang digunakan harus memiliki tegangan aktif 12 volt dengan tipe normaly open (NO). Ketika relay tidak diberi tegangan, switch atau saklar di dalam relay akan dalam kondisi terbuka atau tidak terhubung.

Transistor yang digunakan dalam rangkaian berperan sebagai saklar yang mengatur pemberian tegangan pada relay. Kerja transistor sebagai saklar diatur oleh LDR yang memberikan pasokan tegangan ke basis transistor.

Komponen yang diperlukan

Berikut adalah komponen yang diperlukan dalam rangkaian:

  • Resistor 330 Ohm
  • Variable resistor atau trimpot 100K
  • Fuse 1A
  • Relay 12V NO
  • Dioda 1A
  • LDR
  • Lampu beban AC
  • Transistor C1815

Cara Kerja Dari Rangkaian Sensor Cahaya 12 Volt

Sensor Cahaya

Selanjutnya adalah mengetahui cara kerja rangkaian sederhana yang menggunakan LDR. Hal yang paling penting adalah memastikan permukaan sensor tidak terhalang agar dapat menerima cahaya matahari dengan baik.

Disarankan untuk menempatkan LDR menghadap ke atas langit agar lebih mudah mendeteksi intensitas cahaya matahari.

Jika kondisi sedang siang dan cahaya matahari yang tinggi mengenai bagian LDR, maka hambatan pada sensor akan mengecil bahkan mendekati nilai nol. Hal ini akan membuat kondisi LDR seperti saklar yang sedang ditutup.

Baca Juga :  Kenali, Ciri-Ciri Kompresor Kulkas Rusak

Kondisi ini juga akan membuat transistor tidak aktif karena menerima tegangan bias negatif dari LDR.

Ketika transistor tidak aktif, hambatan pada kaki kolektor-emitor cukup tinggi sehingga tidak ada aliran arus listrik yang mengalir ke relay dan relay tidak mendapatkan pasokan tegangan. Namun, ketika intensitas cahaya yang diterima oleh LDR mulai berkurang, maka hambatan pada LDR akan meningkat.

Peningkatan hambatan pada basis-emitor akan membuat tegangan bias positif dari sumber tegangan 12V dapat memasuki basis transistor.

Tegangan bias pada transistor diatur sedemikian rupa sehingga transistor berada dalam kondisi saturasi dan resistensi pada kaki kolektor-emitor cukup kecil.

Dengan hambatan kecil pada kaki kolektor-emitor, relay dapat memperoleh pasokan tegangan 12V dan menjadi aktif serta berubah menjadi tertutup.

Hal ini memungkinkan aliran arus AC 220 dapat mengalir melalui relay dan menyalakan lampu beban.

Manfaat Keberadaan Dari Sensor LDR

Rangkaian sensor cahaya LDR tidak hanya memberikan keuntungan dalam mendeteksi intensitas cahaya, tetapi juga memberikan beberapa manfaat bagi penggunanya.

Beberapa manfaat yang dapat diperoleh dari rangkaian ini antara lain:

  • Dapat membantu menghidupkan lampu taman secara otomatis. Ketika kondisi ruangan sudah mulai gelap, sensor akan mendeteksi dan menyalakan lampu taman.
  • Rangkaian ini dapat digunakan pada lampu taman dan diaplikasikan dengan cara yang sama seperti lampu otomatis.
  • Selain itu, rangkaian ini juga sering digunakan pada lampu jalan raya dengan menggunakan LDR untuk memicu transistor.

Dengan rangkaian sensor cahaya LDR ini, pengguna dapat dengan mudah menghidupkan atau mematikan lampu secara otomatis.

Oleh karena itu, penting untuk memahami cara kerja rangkaian sensor cahaya 12 volt dengan baik.

Contoh Rangkaian Sensor Cahaya

Terdapat sejumlah skema sensor cahaya yang bisa ditemukan dengan mudah dan mungkin Anda juga tidak menyadari bahwa itu termasuk ke dalamnya. Contoh Sederhananya adalah pada lampu karena hanya membutuhkan resistor sekaligus transistor.

Perlu diketahui bahwa rangkaian sensor LDR inilah biasanya juga akan menggunakan beberapa komponen yang saling terhubung dengan fungsi berbeda-beda. Bahkan Anda juga dapat membuat rangkaian secara parallel atau seri dimana punya kelebihan berbeda-beda.

Berikut ini beberapa contoh penerapan rangkaian LDR:

1. Lampu Otomatis

Rangkaian sensor cahaya sering digunakan pada lampu otomatis di rumah, terutama di teras. Lampu akan menyala secara otomatis saat lingkungan sekitar gelap, dan mati saat terkena cahaya matahari pada siang hari. Rangkaian ini mudah ditemukan di toko listrik atau elektronik.

2. Lampu pada Taman dan Jalan

Rangkaian sensor LDR juga digunakan pada lampu taman dan jalan. Banyak lampu di jalan yang tidak menggunakan kabel karena area tersebut terpencil sehingga sulit untuk menyambung listrik. Lampu dengan rangkaian sensor ini memiliki bentuk yang unik dan berbeda.

3. Pada Panel Surya

Rangkaian sensor LDR dapat ditemukan pada panel surya. Sensor biasanya terletak di semua permukaan yang memiliki sel surya. Cahaya yang diterima akan menggerakan elektron dan mengubah energi menjadi listrik. Jenis sensor cahaya yang dirangkai secara paralel lebih efisien penggunaannya.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, empatpilar.com telah membahas skema rangkaian sensor cahaya 12V dan pengertiannya.

Skema rangkaian ini memanfaatkan LDR (Light Dependent Resistor) sebagai sensor cahaya. Ketika intensitas cahaya yang diterima oleh LDR berubah, nilai resistansinya juga akan berubah.

Kemudian, sinyal output dari LDR akan diolah oleh rangkaian penguat operasional dan transistor sehingga dapat mengendalikan beban atau perangkat lainnya.

Rangkaian sensor cahaya ini dapat diterapkan dalam berbagai aplikasi, seperti lampu otomatis, pengatur intensitas cahaya dalam ruangan, atau pengaturan kecerahan layar pada perangkat elektronik.

Dalam pengaplikasiannya, skema rangkaian sensor cahaya 12V ini cukup sederhana dan mudah dipahami.

Dengan menggunakan komponen-komponen yang tepat dan koneksi yang benar, rangkaian ini dapat berfungsi dengan baik dan membantu memudahkan aktivitas sehari-hari.

Baca Juga :  Komponen TV Tabung Lengkap dengan Fungsinya

Dengan adanya skema rangkaian sensor cahaya 12V dan pengertiannya, diharapkan dapat membantu pembaca memahami cara kerja sensor cahaya serta memberikan inspirasi untuk mengembangkan aplikasi elektronika yang lebih kreatif dan inovatif di masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *