Pengertian Sampah Organik

√ Pengertian Sampah Organik : Contoh dan Cara Mengolahnya

Posted on

Empat Pilar –Pengertian Sampah Organik : Contoh dan Cara Mengolahnya. Dalam dunia pengelolaan sampah, memahami konsep Pengertian Sampah Organik sangat penting. Dalam artikel informatif ini, kita akan menggali lebih dalam tentang definisi dan signifikansi Pengertian Sampah Organik, memberikan pemahaman mendalam tentang berbagai aspeknya. Jadi, mari kita mulai perjalanan ini untuk mengungkap dunia sampah organik.

Pengertian Sampah Organik

Sampah organik merujuk kepada jenis sampah yang berasal dari material-material yang berasal dari makhluk hidup.

Sampah organik sering disebut sebagai sampah basah karena kebanyakan memiliki kandungan air yang cukup tinggi. Contohnya, sampah dari rumah tangga umumnya termasuk dalam kategori sampah organik.

Salah satu ciri khas dari sampah organik adalah kemampuannya untuk terurai dengan sendirinya melalui proses alami. Ini berarti bahwa sampah organik dapat mengalami proses penguraian tanpa intervensi manusia.

Sampah organik mudah terurai karena dapat dipecah oleh mikroba seperti bakteri pembusuk atau memiliki sifat biodegradable. Oleh karena itu, sampah organik sering dimanfaatkan untuk diubah menjadi kompos atau pupuk organik cair.

Jenis-Jenis Sampah Organik

Setelah mengetahui Pengertian Sampah Organik, selanjutnya sampah organik dapat dibagi menjadi dua jenis berdasarkan karakteristiknya, yaitu sampah organik basah dan kering.

1. Sampah Organik Basah

Sampah organik basah adalah jenis sampah organik yang memiliki tingkat kelembaban yang tinggi. Contoh-contoh sampah organik basah termasuk sisa-sisa sayuran, kulit pisang, buah yang sudah busuk, kulit bawang, dan sejenisnya.

Sampah organik basah ini seringkali menjadi penyebab aroma yang kurang sedap, karena tingginya kandungan air dalam sampah ini membuatnya cepat mengalami proses pembusukan. Oleh karena itu, penanganan yang benar diperlukan untuk menghindari bau yang tidak enak dari sampah organik basah ini.

2. Sampah Organik Kering

Sampah organik kering adalah jenis sampah organik yang memiliki tingkat kelembaban yang rendah. Contohnya adalah kayu, ranting pohon, serpihan kayu, dan daun-daun kering. Sebagian besar sampah organik kering sulit untuk diolah kembali, sehingga sering kali disingkirkan dengan cara dibakar untuk menghilangkannya.

Pemahaman tentang perbedaan antara sampah organik basah dan kering penting dalam mengelola dan memprosesnya secara tepat. Dengan memahami karakteristik masing-masing jenis sampah organik ini, kita dapat mengambil tindakan yang sesuai untuk mengurangi dampak lingkungan dan menjaga kebersihan lingkungan sekitar kita.

Contoh-Contoh Dampah Organik

Nah dalam pembahasan Pengertian Sampah Organik, selanjutnya adalah beberapa contoh sampah organik yang umum dijumpai:

  1. Sisa Makanan
    Sisa makanan adalah jenis sampah organik yang paling umum. Ini termasuk nasi yang tidak habis dimakan, sisa sayuran, sisa daging, tulang ikan, dan makanan lain yang telah basi. Sisa makanan ini menjadi tempat yang ideal bagi mikroorganisme seperti bakteri dan belatung untuk mengurai dan mendaur ulang bahan-bahan organik tersebut.
  2. Dedaunan
    Dedaunan yang jatuh dari pohon-pohon juga termasuk sampah organik. Saat dedaunan ini membusuk, mereka melepaskan nutrisi ke dalam tanah, memperkaya tanah dengan unsur hara yang diperlukan untuk pertumbuhan tanaman.
  3. Sisa Sayuran, Kulit Buah, dan Biji-bijian
    Sisa sayuran seperti batang brokoli atau bagian dari sayuran yang tidak dimakan seperti batang kangkung juga masuk dalam kategori sampah organik. Kulit buah yang sering dibuang seperti kulit papaya dan kulit mangga juga merupakan sampah organik. Bahkan biji-bijian seperti biji kacang hijau yang telah busuk atau biji semangka dan biji nangka yang tidak dapat dimanfaatkan lagi termasuk dalam kategori ini.
  4. Kotoran Hewan
    Kotoran hewan, seperti kotoran sapi, ayam, atau hewan peliharaan seperti anjing dan kucing, dapat diolah menjadi pupuk kandang yang sangat baik untuk meningkatkan kesuburan tanah. Pupuk ini mengandung nutrisi penting yang diperlukan oleh tanaman.
  5. Bangkai Hewan
    Meskipun mungkin kurang umum, bangkai hewan yang terurai juga memiliki peran dalam memperkaya tanah. Setelah terurai sepenuhnya, bangkai hewan dapat menyumbangkan nutrisi penting ke dalam tanah, membantu tanaman tumbuh subur.
Baca Juga :  Merk Pemutih Pakaian Paling Ampuh : Rekomendasi Terbaik

Cara Efektif Mengolah Sampah Organik

Sampah organik sebenarnya dapat terurai secara alamiah di alam. Namun, sampah organik akan terus bertambah jumlahnya hingga akhirnya menumpuk.

Penumpukan sampah organik akan menimbulkan masalah dan bahaya bagi lingkungan dan bumi. Untuk mencegah hal itu, sampah organik perlu diolah secara tepat. Pengolahannya bahkan bisa dibilang cukup mudah dengan biaya yang ekonomis. Berikut ini beberapa cara yang bisa dilakukan dalam mengolah sampah organik.

1. Diolah jadi Kompos

Mengompos merupakan salah satu kegiatan yang efektif dalam mengatasi penumpukan sampah organik dan mengurangi jumlah sampah organik yang masuk ke Tempat Pemrosesan Akhir (TPA). Selain itu, ini juga memiliki manfaat untuk mencegah pelepasan gas metana dari sampah organik yang dapat merusak lapisan ozon Bumi.

Untuk memulai proses pengomposan, ada beberapa bahan yang perlu disiapkan, antara lain bahan-bahan sampah organik dan wadah komposter.

Ada dua jenis material sampah yang dapat digunakan dalam proses pengomposan, yaitu material hijau dan material coklat.

Material hijau terdiri dari sampah organik segar seperti dedaunan, rumput, sisa-sisa buah dan sayur, sisa makanan, rambut dan bulu hewan, teh, ampas kopi, dan bunga.

Sementara itu, material coklat dapat berupa ranting pohon, jerami, daun kering, cangkang telur, serpihan kayu, sekam padi, potongan kertas, dan bahkan kardus.

Agar proses pengomposan berjalan dengan lancar dan lebih cepat, sampah sebaiknya dihancurkan menjadi ukuran yang lebih kecil. Campurkan baik material hijau dan coklat, aduk secara teratur, pastikan sirkulasi udara yang baik, dan tunggu sekitar 4-6 minggu untuk hasil yang optimal.

2. Diolah jadi Vermikompos

Vermikomposisi adalah metode pengomposan yang melibatkan penggunaan cacing tanah untuk mengubah limbah organik menjadi pupuk kompos yang kaya akan nutrisi.

Vermikomposisi sangat efisien dan bermanfaat karena selain mengurangi akumulasi sampah di Tempat Pemrosesan Akhir (TPA), juga menghasilkan kompos yang bergizi untuk pemeliharaan tanaman pribadi atau untuk dijual sebagai usaha.

Prosesnya sangat sederhana. Limbah organik seperti kulit buah, sisa sayuran, bahkan kertas bekas, diambil oleh cacing tanah untuk diolah dalam tubuh mereka dan kemudian diekskresikan menjadi bahan yang disebut casting.

Casting inilah yang dapat digunakan sebagai pupuk kompos yang mengandung nutrisi penting seperti magnesium, fosfor, dan kalium untuk mendukung pertumbuhan tanaman.

Dalam proses vermicomposting, terdapat dua jenis cacing tanah yang perlu diperhatikan, yaitu cacing tanah yang melakukan penggalian dan yang tidak. Jenis cacing tanah yang tidak melakukan penggalian lebih efektif dalam mendekomposisi bahan organik karena mereka lebih suka mengonsumsi materi organik yang berada di permukaan tanah daripada tanah itu sendiri.

3. Diubah menjadi Biogas

Biogas adalah gas alami yang dihasilkan melalui proses pemecahan bahan organik oleh bakteri anaerobik, dan digunakan sebagai sumber energi.

Tidak seperti gas alam, komposisi utama dari biogas terdiri dari metana, karbon dioksida, serta sedikit nitrogen, hidrogen, dan karbon monoksida.

Sampah organik dapat diubah menjadi biogas yang kemudian bisa dikompresi dan digunakan sebagai bahan bakar alternatif.

Proses konversi sampah menjadi biogas juga efektif untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang disebabkan oleh metana, karena pembakaran yang efisien dapat menggantikan metana dengan karbon dioksida.

4. Dimanfaatkan oleh Black Soldier Flies (BSF)

Black Soldier Flies (BSF) adalah jenis lalat yang berukuran lebih besar dibandingkan dengan lalat biasa. BSF dikenal karena kemampuannya dalam mengurangi limbah organik dengan menjadi bagian dari rantai makanan sehari-hari.

Mereka membantu mengurangi volume sampah, menghasilkan bahan mentah yang berguna untuk pengomposan, dan menghasilkan residu limbah yang dapat diolah menjadi biogas.

BSF dapat dibiakkan dan dijual sebagai sumber protein baru yang dapat digunakan sebagai pakan ternak. Telur dan larva BSF dapat diproduksi dan dijual untuk berbagai keperluan.

Penutup

Dalam kesimpulan dari empatpilar.com ini, dapat disimpulkan bahwa pengertian sampah organik adalah jenis sampah yang berasal dari bahan-bahan alami yang mudah terurai oleh alam, seperti sisa makanan, daun, dan ranting. Sampah organik memiliki peran penting dalam siklus alamiah, karena dapat diolah menjadi kompos yang berguna sebagai pupuk organik.

Baca Juga :  Kendang Dimainkan Dengan Cara? Berikut Step By Stepnya

Namun, pengelolaan sampah organik yang tepat juga sangat penting untuk mengurangi dampak negatifnya terhadap lingkungan, seperti penghasilan gas metana yang berdampak pada pemanasan global.

Oleh karena itu, penting bagi kita semua untuk lebih memahami pengertian sampah organik dan berperan aktif dalam mengelola sampah organik dengan baik, baik di tingkat rumah tangga maupun dalam skala yang lebih besar, guna menjaga keberlanjutan lingkungan dan kesehatan planet kita.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *